Lengan robotik yang dikawal oleh isyarat otot berjaya ditanamkan pada manusia

(Gambar: Alexander Limbach / fotolia.com)

Prostetik lanjutan: selamat datang ke masa depan

“Kami adalah Borg. Mereka akan diasimilasi! ”Sesiapa yang mengetahui Star Trek atau cerita fiksyen sains serupa tahu bahawa kacukan manusia dan mesin adalah topik yang popular dalam genre ini. Pasukan penyelidik antarabangsa baru-baru ini menunjukkan bahawa perkara seperti ini juga mungkin berlaku. Mereka berjaya menggunakan senjata robot sebagai prostesis pada sukarelawan kajian. Lengan dikendalikan oleh biosignal yang berpunca dari otot tunggul amputasi.

'

Kumpulan penyelidikan antarabangsa yang diketuai oleh Oskar Aszmann dari Universiti Perubatan Vienna membawa interaksi manusia-mesin ke tahap yang baru. Untuk pertama kalinya di dunia, mereka memasang lengan robot pada seseorang yang dapat membaca biosign dari laman amputasi dan mengubahnya menjadi pergerakan. Sebagai sebahagian daripada kajian, tiga peserta menerima lengan robot berfungsi sepenuhnya untuk menggantikan anggota badan mereka yang hilang. Hasilnya baru-baru ini disajikan dalam jurnal "Science Robotics".

Prostesis robot berfungsi sepenuhnya dapat menggantikan anggota badan yang hilang pada masa akan datang. Pasukan penyelidik antarabangsa termasuk MedUni Vienna telah membuktikan bahawa ini berjaya. (Gambar: Alexander Limbach / fotolia.com)

Interaksi manusia-mesin yang maju bukan lagi fiksyen

Mengendalikan mesin dengan biosignal manusia bukan lagi kisah fiksyen sains. Sudah ada banyak contoh bagaimana komunikasi seperti itu dapat berjaya. Mesin dapat mentafsirkan aktiviti otak, otot atau mata untuk mengawal proses tertentu. Sebagai contoh, berkat teknologi terkini, penunjuk tetikus komputer dapat dikendalikan dengan pergerakan mata.

Gantikan anggota badan yang hilang dengan prostesis robot

Bagaimana interaksi seperti itu dapat digunakan di masa depan ditunjukkan oleh penyelidik antarabangsa mengenai tiga peserta dalam kajian semasa. Ketiga-tiga pesakit lelaki kehilangan lengan dalam kemalangan. Kumpulan penyelidik mengganti anggota badan yang hilang dengan lengan robot yang dapat dikawal melalui isyarat otot dari tunggul. Biosignal dari otot dihantar tanpa wayar ke prostesis, di mana mereka secara mekanik ditukar menjadi pergerakan yang diinginkan.

Kawalan intuitif melalui isyarat otot

Untuk mewujudkannya, para penyelidik menanam sensor khas pada tunggul amputasi. Sensor ini membaca isyarat otot yang biasanya digunakan orang untuk menggerakkan tangan mereka. Isyarat baca kemudian dihantar tanpa wayar ke lengan, yang melaksanakan pergerakan yang sesuai. Dengan cara ini, lengan dapat dikendalikan secara intuitif oleh pengguna. Untuk memastikan prestasi lengan, ia boleh dicas secara wayarles menggunakan gegelung magnetik di soket prostesis.

Penyelidikan tidak hanya relevan untuk prostesis

Kumpulan penyelidikan menekankan bahawa sistem dengan penghantaran isyarat bio tanpa wayar tidak hanya sesuai untuk prostetik moden. Secara teorinya, teknologi ini dapat dipindahkan ke banyak sektor bioteknologi lain. Oleh itu, dapat dibayangkan bahawa pada masa depan mesin dapat dikendalikan dengan kekuatan pemikiran murni (atau gelombang otak). (vb)

Tags.:  Lain Mata Pelajaran Kepala