Faktor risiko skizofrenia, ADHD dan autisme yang tidak diketahui sebelum ini ditemui

Bagi banyak wanita di negara membangun, pengguguran haram adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri kehamilan yang tidak diingini. (Imej: unlimit3d / fotolia.com)

Bagaimana kehamilan berisiko tinggi mempengaruhi gangguan perkembangan saraf

Satu kajian baru-baru ini melaporkan mengenai peranan plasenta ibu sebagai kaitan yang tidak diketahui sebelumnya antara gen dan perkembangan kemungkinan gangguan perkembangan saraf seperti skizofrenia, ADHD, autisme, disleksia, dan sindrom Tourette. Menurut para penyelidik yang terlibat dalam kajian ini, ada kaitan kuat antara komplikasi semasa kehamilan, keadaan genetik tertentu dan perkembangan penyakit mental. Sambungan ini nampaknya dikendalikan melalui plasenta.

'

Berdasarkan hasil kajian, dimungkinkan pada masa akan datang untuk meramalkan dengan lebih tepat siapa yang berisiko mendapat penyakit mental. Karya ini juga memungkinkan pendekatan terapi baru untuk mengurangkan atau bahkan mencegah penyakit mental. Plasenta, yang hingga kini diabaikan sepenuhnya, memainkan peranan penting. Kajian ini dilakukan oleh penyelidik dari Lieber Institute for Brain Development (LIBD) di Baltimore dan baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine.

Satu kajian baru menunjukkan hubungan antara plasenta, keadaan genetik tertentu, dan komplikasi kehamilan. Gabungan ini meningkatkan risiko gangguan perkembangan saraf secara besar-besaran. (Imej: unlimit3d / fotolia.com)

Plasenta selalu memainkan peranan penting dalam mitologi

Dalam adat kuno dan di kalangan banyak masyarakat adat, plasenta dikatakan mempunyai kesan penyembuhan atau nasib baik. Sebagai contoh, dalam bentuk serbuk atau sebagai inti ia dijadikan ubat penawar atau dikebumikan di kebun dan pokok ditanam di atasnya. Homeopati juga menggunakan plasenta sebagai ubat. Dari sudut pandangan saintifik, plasenta telah memainkan peranan bawahan sejauh ini, tetapi hasil penyelidikan terbaru dapat mengubahnya.

Komplikasi kehamilan awal

"Buat pertama kalinya kami menemui penjelasan untuk hubungan antara komplikasi awal, risiko genetik dan kesannya terhadap penyakit mental," jelas pengarah LIBD Daniel R. Weinberger dalam siaran akhbar mengenai hasil kajian. Telah dinyatakan bahawa plasenta memberikan sumbangan penting dalam perkembangan ini. Dalam kajian sebelumnya mengenai topik ini, hanya prasyarat genetik tertentu yang dianggap sebagai risiko penyakit mental.

Apakah peranan plasenta?

Plasenta membekalkan embrio dengan nutrien dan bahan kimia yang penting untuk perkembangan pranatal yang normal. Para saintis mendapati bahawa banyak gen yang berkaitan dengan risiko skizofrenia nampaknya secara tidak langsung mengubah perkembangan otak awal dengan mempengaruhi plasenta. Gen ini menjadi aktif sekiranya berlaku komplikasi semasa kehamilan.

Skizofrenia dan rahim

Selama lebih dari 25 tahun, para penyelidik menganggap bahawa risiko mengembangkan gangguan neurodevelopmental seperti skizofrenia timbul semasa kehamilan dan tidak lama selepas kelahiran. Sejauh ini, sains menganggap bahawa varian genetik sahaja yang bertanggungjawab untuk perkembangan ini. Walau bagaimanapun, mekanisme biologi kurang difahami. Kajian terbaru menunjukkan bahawa kombinasi komplikasi kehamilan dan varian genetik tertentu meningkatkan risiko gangguan perkembangan saraf tertentu sekurang-kurangnya lima kali ganda.

Kursus kajian

Penyelidik Baltimore melihat lebih dari 2,800 orang dewasa, di mana 2,038 dari mereka menderita skizofrenia. Subjeknya terdiri dari pelbagai latar belakang etnik dan berasal dari benua yang berbeza, termasuk Amerika Utara, Eropah dan Asia. Kesemua mereka menjalani ujian genetik. Sejarah kelahiran peserta juga dipertimbangkan. Para penyelidik mendapati interaksi yang kuat antara komplikasi kehamilan dan gen yang berkaitan dengan risiko skizofrenia.

Komplikasi kehamilan dan prasyarat genetik

Para penyelidik menunjukkan bahawa orang yang berisiko tinggi genetik yang mengalami komplikasi teruk semasa kehamilan sekurang-kurangnya lima kali lebih mungkin untuk menghidap skizofrenia dibandingkan dengan mereka yang mempunyai risiko genetik yang sama yang tidak mengalami komplikasi kehamilan. Dalam eksperimen, para saintis mendapati bahawa gen yang bertanggungjawab untuk skizofrenia aktif semasa komplikasi dan, sebagai akibatnya, plasenta juga mengalami tekanan yang meningkat dan menunjukkan lebih banyak reaksi keradangan, misalnya.

Plasenta sebagai pusat penyelidikan baru

Tekanan berterusan dari ibu mempengaruhi bayi melalui cecair ketuban. Ini telah ditunjukkan oleh kumpulan penyelidikan Zurich pada tahun 2017. "Hasil mengejutkan dari kajian ini menjadikan plasenta sebagai pusat bidang penyelidikan biologi baru yang berkaitan dengan interaksi gen dan persekitaran," merangkum Weinberger. Dalam kajian yang akan datang, pendekatan baru untuk rawatan terapi dan strategi pencegahan harus diuji di mana plasenta memainkan peranan penting. (vb)

Tags.:  Amalan Naturopathic Tumbuhan Ubatan Kaki