Kajian: Jumlah penderita demensia akan meningkat dua kali ganda pada tahun 2060

Para saintis kini telah mengetahui bahawa program pembelajaran komputer khas dapat mempengaruhi perkembangan demensia. (Imej: Ocskay Mark / fotolia.com)

Pada masa akan datang akan semakin banyak orang yang menderita demensia

Para penyelidik kini telah menerbitkan kajian yang melihat dengan lebih dekat pada kadar demensia. Berdasarkan analisis data, para ahli meramalkan bahawa peningkatan penyakit ini akan ditakuti menjelang tahun 2060.

'

Para saintis di Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC) mendapati dalam kajian mereka sekarang bahawa pada masa depan jumlah orang yang menderita demensia dapat meningkat dua kali lipat pada tahun 2060. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal berbahasa Inggeris "Alzheimer's & Dementia".

Semakin ramai orang tua menderita demensia hari ini. Ini membawa kepada kos yang besar untuk sistem kesihatan. (Imej: Ocskay Mark / fotolia.com)

Penyakit demensia akan berlipat ganda

Menurut kajian itu, 1.6 peratus penduduk Amerika atau kira-kira 5 juta orang mengalami demensia. Jumlah itu dijangka meningkat kepada 3.3 peratus penduduk, atau 13.9 juta orang, menjelang 2060, kata para pakar. Ramalan ini sebahagian besarnya disebabkan oleh fakta bahawa usia penduduk Amerika terus meningkat. Menjelang tahun 2035, lebih ramai orang berusia lebih dari 65 tahun berbanding remaja di bawah 18 tahun, jelas para penyelidik.Terdapat peningkatan yang dramatik dalam beberapa kumpulan populasi, kerana, sebagai contoh, orang yang berwarna akan membentuk peratusan yang jauh lebih besar dari jumlah populasi yang berusia lebih dari 65 tahun di masa depan, kata para doktor.

Risiko demensia orang kulit hitam akan meningkat enam atau tujuh kali ganda

Menjelang 2060, populasi bukan Kaukasia dijangka merangkumi 45 peratus daripada semua orang yang berumur 65 tahun ke atas. Walaupun jumlah orang kulit putih dengan demensia kira-kira dua kali ganda dari masa ke masa, kadar morbiditi bagi orang-orang warna akan meningkat enam atau tujuh kali, menurut para pakar. Jumlah orang yang hidup dengan demensia hari ini lebih sedikit daripada ramalan orang Afrika Amerika dan Hispanik yang akan mengalami demensia pada tahun 2060, tambah para saintis.

Umur adalah faktor risiko terbesar untuk demensia

Umur adalah faktor risiko nombor satu untuk menghidap demensia, tetapi perlumbaan kita juga dapat memainkan peranan penting. Orang kulit hitam berusia lebih 65 tahun mempunyai kadar demensia tertinggi pada 13.8 peratus. Kadar bagi orang Hispanik dalam kumpulan umur yang sama adalah 12.2 peratus. Pada orang kulit putih, kadarnya adalah sepuluh peratus.

Adakah minoriti di AS cenderung dijaga dengan buruk?

Orang yang berwajah sudah menghadapi situasi sukar dalam sistem penjagaan kesihatan AS. Menurut penulis kajian, golongan minoriti di Amerika Syarikat cenderung mendapat rawatan perubatan yang lebih sedikit daripada orang kulit putih. Dengan peningkatan jumlah penduduk Afrika Amerika yang lebih tua dalam populasi, permintaan untuk doktor geriatrik akan meningkat dengan mendadak. (seperti)

Tags.:  Mata Pelajaran Gejala Naturopati