Rheumatoid Arthritis: Garis Panduan Rawatan Baru Memohon Penghindaran Kortison

Pada artritis reumatoid, sendi semakin musnah dan fungsinya terhad. Latihan di konsol permainan dapat membantu anda mengekalkan ketangkasan lebih lama. (Gambar hriana / fotolia.com)

Rawatan yang disasarkan dan bukannya terapi kortison jangka panjang

Rheumatoid arthritis sering dikaitkan dengan pemusnahan sendi yang terjejas. Untuk mengelakkan ini, terapi awal dan tepat diperlukan. Garis panduan terkini yang diterbitkan untuk rawatan penyakit yang menyakitkan memberi para doktor dan mereka yang memberi gambaran umum mengenai pilihan terapi dan trend rawatan. Antara lain, bekalan yang disasarkan dan awal harus mengelakkan pengambilan kortison jangka panjang.

'

Persatuan Jerman untuk Rheumatologi (DGRh) secara signifikan terlibat dalam pengembangan garis panduan S2e "Rawatan Rheumatoid Arthritis dengan Ubat Pengubah Penyakit (DMARDs)". Garis panduan ini disediakan secara dalam talian secara percuma dalam "Zeitschrift für Rheumatologie".

Pada artritis reumatoid, sendi semakin cacat dan, jika penyakit itu berkembang, mereka musnah sepenuhnya. Pendekatan rawatan baru tanpa kortison harus mencapai kejayaan terapi yang lebih baik, yang dapat mencapai kebebasan sepenuhnya dari gejala.(Gambar hriana / fotolia.com)

Lebih setengah juta orang terjejas di Jerman

Menurut DGRh, sekitar 550,000 orang dewasa di Jerman menderita rheumatoid arthritis (juga disebut poliartritis kronik). Oleh itu, keradangan sendi kronik adalah penyakit reumatik keradangan yang paling meluas. Ia menampakkan diri dalam kejadian yang berselang-seling dan semakin membawa kepada ubah bentuk sendi pada mereka yang terjejas, yang boleh mencapai kemusnahan sepenuhnya.

Ubat pengubah penyakit dan bukannya kortison

Garis panduan baru ini memfokuskan pada terapi awal dengan apa yang disebut "ubat anti-reumatik yang mengubah penyakit" (DMARDs), iaitu ubat pengubah penyakit, dan bukannya kortison yang sering digunakan. Menurut DGRh, DMARD ini dapat memperlahankan perjalanan penyakit dan mencegah kerosakan sendi.

Doktor dan pesakit harus berganding bahu

"Ini hanya berfungsi jika pesakit diperiksa secara berkala dan jika tidak ada peningkatan, DMARD diubah pada tahap awal," lapor Profesor Dr. med. Christoph Fiehn dari Pusat Perubatan Baden-Baden dan pengarang garis panduan pertama dalam siaran akhbar. Tujuan rawatan tetap untuk mencapai pengampunan, iaitu hilangnya aktiviti penyakit sepenuhnya. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, aktiviti penyakit yang mungkin seterusnya adalah bertujuan.

Setiap pesakit kedua masih dirawat dengan kortison dosis tinggi

Menurut DGRh, rawatan yang disasarkan dengan DMARDs belum terbukti secara menyeluruh. Data semasa menunjukkan bahawa sepertiga pesakit rheumatoid arthritis masih mempunyai aktiviti penyakit sederhana hingga tinggi setelah dua tahun. Dalam kumpulan ini, setiap orang kedua diberi kortison dosis tinggi. "Pesakit ini mempunyai risiko peningkatan jangkitan, penyakit jantung dan osteoporosis," kata Fiehn, menjelaskan kesan sampingan kortison.

Banyak alternatif yang ada

Menurut para pakar, terdapat banyak alternatif untuk rawatan kortison. Sebagai contoh, dua DMARD sintetik yang lebih disasarkan dengan bahan aktif baricitinib dan tofacitinib telah ditambahkan pada ubat DMARD sintetik konvensional seperti methotrexate (MTX) dan DMARD biologi, yang dapat membantu menahan sakit sendi yang berterusan.

Adakah harga ubat yang tinggi menjadi penyebab keraguan?

"Salah satu sebab penggunaan yang jarang berlaku adalah harga yang tinggi untuk ubat-ubatan ini," kata Profesor Fiehn. Garis panduan baru mengatasi masalah ini. Para pakar mencadangkan memulakan rawatan dengan metotreksat (MTX). Menurut profesor, banyak pesakit berjaya dirawat dengan ubat ini sahaja. Sekiranya MTX tidak ditoleransi, doktor terlebih dahulu boleh menetapkan DMARD sintetik yang murah seperti leflunomide atau sulfasalazine.

Pemeriksaan awal mengenai daya maju

Aspek penting yang dirujuk oleh garis panduan adalah kawalan awal keberkesanan rawatan awal. Pemeriksaan pertama harus dilakukan selepas enam minggu. Temujanji pertama pada masa ini hanya dijadualkan setelah dua belas minggu. "Selepas enam minggu, toleransi dan kepatuhan, iaitu kepatuhan pesakit terhadap terapi, dan kebenaran dosnya harus diperiksa," tambah Profesor Dr. med Hanns-Martin Lorenz, Presiden DGRh dan ketua Bahagian Rheumatologi di Hospital Universiti Heidelberg.

Banyak kemungkinan pengaruh

Pemeriksaan berkala membolehkan doktor bertindak lebih khusus pada pesakit dan bertindak balas dengan sewajarnya. "Bergantung pada tindak balas dan faktor prognostik, doktor kemudian boleh menetapkan DMARD yang berbeza, menggabungkan dua sediaan konvensional atau memulakan rawatan dengan DMARD biologi atau khusus," cadangkan para pakar.

Kebebasan sepenuhnya dari gejala dapat dicapai

Para pakar menggarisbawahi bahawa prosedur garis panduan baru dapat mencapai kebebasan jangka panjang dari gejala pada beberapa pesakit. Pada pesakit seperti itu, ubat boleh dikurangkan. Walau bagaimanapun, ini hanya mungkin dilakukan jika pesakit tidak lagi mengambil kortison dan tidak mengalami simptom selama enam bulan. (vb)

Tags.:  Galeri Advertorial Holistik-Perubatan