Penghidap rematik mempunyai risiko peningkatan serangan jantung dan kemurungan

Orang dengan arthritis rheumatoid juga sering berisiko meningkat untuk beberapa keadaan lain, seperti serangan jantung dan kemurungan. (Imej: stivog / stock.adobe.com)

Pesakit rematik mempunyai risiko serangan jantung yang meningkat dengan ketara

Rheumatoid arthritis ("rematik") adalah penyakit radang sendi yang paling biasa. Lebih setengah juta orang di negara ini terjejas. Rheumatisme juga mempunyai risiko komorbiditi tinggi seperti serangan jantung.

'

Seperti yang dilaporkan oleh German Society for Rheumatology (DGRh) dalam siaran pers yang lebih tua, pesakit rematik hingga 70 persen lebih cenderung menderita serangan jantung, dan mereka juga cenderung mengalami jangkitan atau kemurungan. Untuk melindungi jantung, selain rawatan ubat, penting untuk menjaga gaya hidup yang sihat.

Penyakit bersama rheumatoid arthritis

Menurut DGRh, sekitar 550,000 orang dewasa di Jerman terkena rheumatoid arthritis. Ini menjadikannya penyakit reumatik radang yang paling biasa. Dalam konteks ini, orang sering berbicara mengenai "rematik".

Seperti yang dilaporkan oleh DGRh dalam siaran pers awal tahun ini, orang-orang dengan rheumatoid arthritis sering juga mempunyai risiko peningkatan sejumlah penyakit lain. Ini ditunjukkan oleh sebuah kajian yang diterbitkan dalam "Journal of Rheumatology".

Oleh itu, kedua-dua penyakit kardiovaskular dan penyakit pada sistem muskuloskeletal, paru-paru atau jiwa lebih kerap berlaku pada pesakit rheumatoid daripada di kalangan rakan sebaya tanpa rheumatoid arthritis.

Pertahanan terganggu terhadap jangkitan

Menurut masyarakat pakar, penyakit reumatik biasanya disebabkan oleh kerosakan sistem kekebalan tubuh, di mana sel-sel imun mengarahkan diri mereka terhadap struktur tubuh sendiri dengan cara yang tidak terkawal.

"Kecenderungan sistemik terhadap keradangan hanyalah satu sisi penyakit ini," kata Profesor Dr. med. Andreas Krause, ketua doktor di Klinik Rheumatologi dan Imunologi Klinikal di Immanuel Hospital Berlin. "Kerosakan imunologi sering menyebabkan pertahanan terganggu terhadap jangkitan," jelas doktor.

Oleh itu, orang yang menderita rematik lebih kerap mendapat jangkitan daripada orang yang sihat, yang juga boleh menjadi lebih teruk.

Rawatan dengan kortison sangat bermasalah

Kedua aspek ini menghalangi rawatan rematik - kerana penyakit autoimun yang mendasari biasanya dirawat dengan ubat-ubatan yang menghalang sistem imun. Namun, ini juga memperlambat pertahanan terhadap jangkitan.

"Rawatan dengan sediaan kortison sangat bermasalah," kata Krause. Oleh itu, ini harus diberi dos serendah mungkin dan digunakan sesingkat mungkin. Sebaliknya, keradangan dapat ditekan dengan agen biologi yang lebih disasarkan (bahan protein yang dihasilkan secara bioteknologi). Namun, Krause melihat perlindungan vaksinasi menyeluruh sebagai komponen terpenting dalam pencegahan jangkitan.

Ubat rematik dapat meningkatkan risiko kardiovaskular

Aspek lain yang mesti diingat oleh doktor semasa merawat pesakit rematik ini adalah peningkatan risiko penyakit kardiovaskular - dipicu oleh keradangan kronik yang mendorong arteriosklerosis (pengerasan arteri).

"Pesakit dengan rheumatoid arthritis klasik mempunyai risiko hingga 70 persen lebih tinggi untuk mengalami serangan jantung," jelas Krause. Untuk memburukkan lagi keadaan, beberapa ubat rematik juga meningkatkan risiko kardiovaskular apabila diambil untuk jangka masa panjang - faktor yang mesti diambil kira, terutama pada pesakit dengan penyakit kardiovaskular sebelumnya.

Selain rawatan ubat yang betul, jantung juga dilindungi oleh gaya hidup yang sihat. Menurut para pakar, hal yang sama berlaku untuk orang-orang dengan rematik seperti orang-orang yang sehat: Sebaiknya jangan merokok, berolahraga dan makan makanan seimbang dengan banyak sayur-sayuran, buah, ikan dan minyak sayur-sayuran atau lemak. Makanan Mediterranean yang sihat (masakan Mediterranean) sangat disarankan dalam konteks ini.

Jiwa juga sering terjejas

Saluran udara juga sering dipengaruhi oleh rematik: Keradangan paru-paru dan bronkus dapat memperburuk prognosis jangka panjang penyakit ini dan merupakan salah satu penyebab kematian yang paling biasa bagi pesakit rematik. Adalah mustahak untuk menegaskan bahawa anda tidak merokok dan berjumpa dengan pakar pulmonologi seawal mungkin.

Akhir sekali, jiwa pesakit juga terkena penyakit ini. Ketika ditanya, 20 hingga 30 persen mereka yang terkena rematik melaporkan gejala depresi yang tidak hanya dapat mempengaruhi kualiti hidup tetapi juga kepatuhan terhadap terapi. (iklan)

Tags.:  Hausmittel Lain Mata Pelajaran