Sindrom usus yang mudah marah: dijumpai hubungan dengan bakteria usus tertentu

Penyebab sindrom usus besar yang meluas sebahagian besarnya tidak dapat dijelaskan. Pasukan penyelidik Sweden kini menemui kemungkinan pencetus. (Imej: laurencesoulez / stock.adobe.com)

Adakah bakteria usus ini menyebabkan sindrom iritasi usus?

Sindrom iritasi usus adalah salah satu keluhan gastrointestinal yang paling kerap berlaku dan sering tidak dikenali kerana gejala yang berbeza-beza dan tidak spesifik. Hingga hari ini, sebab-sebabnya dianggap kurang difahami. Pasukan penyelidik Sweden kini telah menemui kaitan antara kehadiran bakteria usus tertentu dan kejadian penyakit ini.

'

Penyelidik di University of Gothenburg mendapati bahawa bakteria usus Brachyspira dikaitkan dengan sindrom iritasi usus (IBS). Buat pertama kalinya, kajian menamakan kemungkinan penyebab penyakit dan memberikan pendekatan baru untuk rawatan yang lebih berkesan. Hasilnya baru-baru ini disajikan dalam jurnal pakar terkenal "Gut".

Adakah Bakteria Brachyspira Disebabkan oleh Sindrom Bengkak Bengkak?

Genus bakteria patogen Brachyspira biasanya tidak terdapat pada flora usus manusia. Kajian semasa oleh kumpulan kerja Sweden menghubungkan bakteria dengan sindrom iritasi usus, khususnya dengan bentuk IBS, yang menyebabkan cirit-birit yang kerap.

Tuan tempat persembunyian

Bakteria ini sebelumnya tidak dapat dipastikan sebagai pemicu yang berpotensi, kerana tidak dikenali pada sampel tinja yang normal. Seperti yang ditunjukkan oleh para penyelidik, bakteria Brachyspira menetap di bawah lapisan mukus usus. Untuk mengesan Brachyspira, diperlukan analisis lendir usus, yang diambil sebagai bagian dari biopsi dari usus.

"Berbeza dengan kebanyakan bakteria usus lain, Brachyspira bersentuhan langsung dengan sel-sel usus dan menutup permukaannya," jelas penulis utama Karolina Sjöberg Jabbar. Para penyelidik terkejut ketika mereka menemui bakteria brachyspira pada semakin banyak sampel lendir usus dari penghidap IBS - tetapi tidak pada orang yang sihat.

Tanda-tanda sindrom iritasi usus

Dianggarkan antara lima hingga sepuluh peratus populasi dewasa mempunyai gejala yang menunjukkan sindrom iritasi usus besar, walaupun IBS kurang didiagnosis. Keadaan ini kerap menyebabkan sakit perut, cirit-birit, dan sembelit. Walaupun banyak penderita menjalani kehidupan yang normal, IBS sering dikaitkan dengan penurunan kualiti hidup.

Hasil membangkitkan harapan

Kajian ini menimbulkan harapan baru untuk kaedah diagnosis dan rawatan yang lebih baik. Sebelum melakukan ini, bagaimanapun, mesti dibuktikan bahawa bakteria sebenarnya penyebab penyakit ini. Setakat ini, hanya satu kemungkinan hubungan yang diperhatikan. "Banyak pertanyaan masih harus dijawab, tetapi kami berharap bahawa kami telah menemui sebab yang dapat disembuhkan untuk sindrom iritasi usus pada sekurang-kurangnya beberapa pesakit," menekankan penulis kajian.

Bakteria bukan satu-satunya pencetus

Sebagai sebahagian daripada kajian, para penyelidik menganalisis sampel tisu usus dari 62 peserta dengan sindrom iritasi usus dan juga sampel dari 31 sukarelawan yang sihat. Bakteria Brachyspira dikesan pada 19 daripada 62 sampel dari kumpulan usus yang mudah marah (31 peratus). Bakteria tidak ditemui sekali pun dalam sampel dari kumpulan kawalan. Ia juga menunjukkan bahawa bakteria berlaku terutama pada penderita IBS yang selalu mengalami cirit-birit.

"Hasil kami dapat membuka kemungkinan baru untuk rawatan dan bahkan penyembuhan beberapa pesakit dengan sindrom iritasi usus, terutama mereka yang menderita cirit-birit," kata perunding kanan Profesor Magnus Simrén dari pasukan kajian.

Antibiotik tidak berguna

Dalam kajian rintis, pasukan berusaha menghilangkan Brachyspira dengan antibiotik. Namun, ini tidak dimahkotai dengan kejayaan. Bakteria ini bertahan dalam sel-sel mukosa mentol usus. "Ini sepertinya cara yang tidak diketahui sebelumnya untuk bakteria bertahan dalam antibiotik, yang diharapkan dapat meningkatkan pemahaman kita mengenai jangkitan lain yang sukar dirawat," tambah Sjöberg Jabbar. (vb)

Tags.:  Naturopati Kepala Holistik-Perubatan