Antibiotik semulajadi yang diasingkan pada daun tanaman tanaman liar

Bakteria usus yang sangat tahan, yang bahkan tidak membantu antibiotik, merebak semakin banyak menurut satu kajian baru-baru ini. (Gambar: jarun011 / fotolia.com)

Para penyelidik menemui antibiotik baru di permukaan daun rumput liar

Para penyelidik Switzerland telah menemui bahan kimia antibiotik yang baru di permukaan daun rumpai yang luas. Hasil kajian mereka menunjukkan bahawa banyak bahan semula jadi yang belum diketahui tersembunyi di dalam mikrokosmos ini yang boleh membuat ubat baru menjadi mungkin.

'

Bahaya yang ditimbulkan oleh kuman yang tahan banyak semakin meningkat sepanjang masa

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) baru-baru ini memberi amaran mengenai peningkatan jumlah kuman yang tahan banyak ancaman. Peningkatan daya tahan antibiotik menimbulkan bahaya yang lebih besar bagi manusia. Apabila ubat-ubatan tersebut tidak lagi berfungsi, keradangan kecil pun boleh menjadi risiko utama. Sekiranya masalah itu tidak dapat dikendalikan dalam waktu dekat, mungkin ada sekitar sepuluh juta kematian akibat kuman multi-tahan pada tahun 2050, menurut sebuah kajian yang lebih lama. Penemuan oleh penyelidik dari Switzerland kini dapat menawarkan peluang untuk mengatasi ketahanan antibiotik yang ada.

Rintangan antibiotik menjadi ancaman yang semakin meningkat terhadap penjagaan kesihatan. Penemuan baru kini dapat menawarkan peluang untuk mengatasi penentangan tersebut. Dengan bantuan jenis antibiotik baru yang dijumpai di padang rumput. (Gambar: jarun011 / fotolia.com)

Bakteria menghasilkan bakteria sendiri

Sebilangan besar antibiotik yang digunakan hari ini dikembangkan berdasarkan bahan semula jadi yang dihasilkan oleh bakteria untuk melawan bakteria lain. Bahan-bahan ini dicari dan dijumpai terutamanya di dalam tanah.

Pelbagai saintis menganggap bahawa bahan aktif terhadap kuman tahan juga boleh datang dari bumi pada masa akan datang.

Julia Vorholt dan Jörn Piel dari Institut Mikrobiologi di Institut Teknologi Persekutuan Switzerland (ETH) di Zurich kini beralih ke ekosistem yang sama sekali berbeza: permukaan daun tumbuhan.

Dalam sebuah projek yang disokong oleh Yayasan Sains Nasional Swiss (SNSF) sebagai bagian dari Program Penyelidikan Nasional "Rintangan Antimikroba" (NRP 72), mereka sedang menyelidiki strain bakteria dari permukaan daun cress (Arabidopsis thaliana).

Mikrokosmos ini, yang disebut phyllosphere, sangat kekurangan nutrien. "Itu membawa kepada tekanan persaingan yang hebat", Vorholt dikutip dalam komunikasi dari SNSF.

"Itulah sebabnya bakteria menghasilkan pelbagai jenis bahan yang dapat mempertahankan habitatnya."

Kerana walaupun kekurangan bekalan makanan, sebilangan besar organisma menghuni phyllosphere. Vorholt dan Piel memeriksa lebih dari dua ratus strain bakteria, semuanya dijumpai di tanaman cress liar, yang biasa terjadi di Eropah.

Mengatasi rintangan yang ada

Walaupun genom strain diuraikan, mereka hampir tidak dapat dianalisis secara khusus hingga kini.

Para saintis menemui sejumlah 725 interaksi antibiotik antara jenis yang berbeza, yang dengan itu mencegah bakteria tertentu membiak.

"Pertanyaan besarnya, tentu saja, apakah kita hanya menemukan bahan yang sudah diketahui dari habitat lain, atau adakah kita menemui sebatian dengan sifat yang sama sekali baru," kata Piel.

Ini sangat penting untuk penyelidikan antibiotik: Ia mencari antibiotik baru dengan mekanisme tindakan yang berbeza jauh daripada ubat-ubatan semasa dan dengan itu mengatasi ketahanan antibiotik yang ada.

Struktur kimia yang sepenuhnya baru

Untuk menentukan sama ada antibiotik baru tersedia, para penyelidik Switzerland harus mengkaji komposisi kimia yang tepat secara terperinci.

Mereka melakukan ini untuk kelompok gen dan zat dari satu jenis bakteria yang terbukti menjadi pengeluar yang sangat aktif.

Dalam proses itu, mereka menemui beberapa bahan kimia dengan kesan antibiotik. Salah satunya, yang diberi nama Macrobrevin oleh para penyelidik, mempunyai struktur kimia yang benar-benar baru.

Hasil kajian itu diterbitkan dalam jurnal "Nature Microbiology".

Luaskan pencarian antibiotik anda secara semula jadi

"Kami sekarang akan menjelaskan apakah makrobrevin dan zat lain yang baru ditemui juga berfungsi melawan bakteria yang menyebabkan penyakit pada manusia," kata Piel.

Namun, dia menilai keberhasilannya telah membuktikan bahawa masih banyak bahan semula jadi untuk antibiotik yang dapat dijumpai dalam phyllosphere yang diteliti sejauh ini daripada kemungkinan ini:

“Ekosistem yang sangat pelbagai ini tentunya dapat memberikan banyak pendekatan baru untuk perubatan. Hasil kami mengesahkan bahawa ada baiknya memperluas pencarian antibiotik secara semula jadi. "(Iklan)

Tags.:  Lain Holistik-Perubatan Organ Dalaman