Rangsangan otak dapat meningkatkan pertuturan selepas strok

Strok adalah salah satu penyebab kematian yang paling biasa di negara ini.Para penyelidik telah mengembangkan kaedah yang dapat menentukan risiko strok jauh lebih awal daripada sebelumnya. (Imej: psdesign1 / fotolia.com)

Setiap tahun sekitar 250,000 orang di negara ini menderita strok. Pesakit sering harus berjuang dengan akibatnya seumur hidup. Ramai orang mengalami gangguan pertuturan kerana gangguan aliran darah di otak secara tiba-tiba. Orang yang sebelumnya dapat berkomunikasi, membaca dan menulis dengan normal, sering kali harus mempelajari semula kemahiran ini dari awal kerana kerosakan pada bahagian otak tertentu. Walau bagaimanapun, rangsangan otak elektrik mungkin sangat membantu di sini. Seperti yang dilaporkan oleh penyelidik Berlin di majalah pakar neurologi "Brain", ini dapat meningkatkan kemahiran berbahasa.

'

Pesakit kehilangan kemampuan untuk bercakap kerana kerosakan otak
Sekiranya hemisfera otak yang bertanggungjawab untuk bahasa, membaca dan menulis ("hemisfera dominan bahasa") rosak semasa strok, gangguan bahasa (afasia) sering terjadi. Ini mungkin berbeza bergantung pada sejauh mana dan penyetempatannya: Dalam beberapa kes, mereka yang terkena dampak mendengar seseorang bercakap, misalnya, tetapi tidak lagi memahami isi perkataan. Orang aphasic yang lain, sebaliknya, memahami isi dari apa yang dikatakan, tetapi tidak lagi dapat menghasilkannya. Sebilangan besar pesakit mengalami gangguan pencarian kata dan oleh itu harus belajar bahasa dan tatabahasa dari awal seperti bahasa asing.

Rangsangan otak secara signifikan dapat meningkatkan keupayaan untuk bercakap selepas strok. (Imej: psdesign1 / fotolia.com)

Rangsangan otak elektrik dapat memberikan sokongan yang baik dalam hal ini di masa depan. Doktor di Berlin Charité dapat menunjukkan ini menggunakan kajian model kecil. Ahli neurologi menyedari bahawa kemampuan pertuturan pesakit strok dapat ditingkatkan dengan bantuan rangsangan elektrik luaran di kepala. Para saintis menyampaikan penemuan mereka pada persidangan ilmiah tahunan ke-60 Persatuan Jerman untuk Neurofisiologi Klinikal (DGKN) di Düsseldorf.

Penyelidik Berlin memeriksa 26 pesakit strok
26 pesakit wanita dan lelaki dengan afasia kronik ("tidak bersuara") mengambil bahagian dalam kajian ini dan dirawat dengan rangsangan arus terus dua kali sehari selama 20 minit setiap satu selama lapan hari. Para doktor melakukan arus lemah melalui dua elektrod yang melekat pada bahagian luar kepala melalui tengkorak dan ke otak. Selain itu, subjek ujian melengkapkan latihan bahasa selama sekitar tiga jam untuk mempelajari kembali bagaimana menamakan objek seperti "lilin" atau "belon". Walaupun satu kumpulan menerima arus elektrik "nyata" semasa latihan, pesakit lain mendapat rangsangan palsu.

Didapati bahawa kedua-dua kumpulan pada awalnya mendapat manfaat daripada latihan bahasa dan kemahiran bahasa mereka meningkat. "Tetapi kumpulan dengan rangsangan yang tepat membuat lebih banyak kemajuan," kata Profesor Agnes Flöel, pakar neurologi di Berlin Charité, kepada agensi berita "dpa". "Dalam setiap sesi, anda melihat peningkatan pembelajaran yang sedikit lebih besar daripada kelompok dengan rangsangan palsu." Setelah lapan hari, menurut Agnes Flöel, perbezaannya sudah "cukup besar". Sehubungan dengan itu, setelah menjalani terapi, pasien menunjukkan kemajuan dalam menamakan objek, tetapi juga dalam kegiatan sehari-hari seperti berbelanja atau berbicara dengan doktor. Pakar itu selanjutnya menjelaskan bahawa kesan positifnya akan bertahan sekitar setengah tahun. "Hasil kami memberikan bukti pertama dari kajian terkawal secara rawak bahawa rangsangan arus terus transkranial dapat meningkatkan fungsi dan hasil yang berkaitan dengan tindakan dalam afasia kronik," para penyelidik menulis dalam artikel mereka.

Gangguan pertuturan bukanlah masalah mental
Kajian terdahulu menunjukkan bahawa impuls elektrik yang lemah dapat memberi kesan positif dalam terapi strok, misalnya pada pesakit dengan kekurangan motor akibat dari timbulnya penyakit otak secara tiba-tiba. Penyelidikan pesakit afasia lebih sukar, menurut pengarah kajian. Kerana dengan afasia, mereka yang terjejas mungkin kehilangan pertuturan, tetapi melainkan kawasan otak lain yang terjejas, mereka tidak cacat mental. Kemampuan berfikir tidak terganggu, tetapi pesakit tidak lagi dapat menjalin hubungan antara objek dan keterangan yang berkaitan. "Itu bermaksud mereka mengenali lilin itu, tetapi tidak dapat menemukan kata untuk itu," jelas Flöel. Presiden Kongres DGKN Alfons Schnitzler, ahli sains saraf di University Clinic Düsseldorf, menggambarkan kajian itu sebagai "tonggak sejarah" ke arah penggunaan terapi rangsangan otak non-invasif pada pesakit strok, menurut laporan "dpa". Sekarang, menurut Flöel, kajian yang lebih besar dengan 150 hingga 200 pesakit di lokasi yang berbeza harus diikuti. (Tidak)

Tags.:  Naturopati Gejala Umumnya