Hujung hayat semakin hampir: Kehilangan bau pada usia pertengahan adalah petunjuk kematian akan datang

Keupayaan untuk bau berkurang dengan usia. Penyelidik kini telah menyiasat mengapa ini berlaku. (Foto: Halfpoint / fotolia.com)

Profesional perubatan mengkaji kesan kehilangan bau pada jangka hayat
Adakah kehilangan deria bau mempengaruhi jangka hayat kita? Para penyelidik kini mendapati bahawa ketika orang kehilangan deria penciuman pada usia pertengahan atau tua, ini menunjukkan titik awal kematian.

'

Para penyelidik dari Universiti Stockholm mendapati dalam satu kajian bahawa kehilangan deria bau mungkin menunjukkan kematian pramatang. Para profesional perubatan menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "Journal of the American Geriatrics Society".

Sekiranya orang pertengahan umur atau lanjut usia kehilangan deria penciuman, ini dapat menunjukkan kematian pramatang. Setakat ini, kehilangan deria bau hanya dikaitkan dengan peningkatan risiko Alzheimer. (Foto: Halfpoint / fotolia.com)

Penurunan deria bau dapat menunjukkan kematian pramatang
Walaupun penyelidikan sebelumnya telah menunjukkan kaitan antara penyakit Alzheimer dan penurunan deria penciuman, kini telah terbukti untuk pertama kalinya bahawa kesan ini juga mempengaruhi kemungkinan kematian pramatang, penulis menjelaskan

Untuk kajian mereka, saintis memeriksa 1,774 subjek ujian
Untuk kajian mereka, para saintis dari Universiti Stockholm memantau 1,774 subjek ujian Sweden berusia antara 40 dan 90 untuk jangka masa sepuluh tahun. Pada awal kajian, para peserta diminta untuk mengikuti ujian di mana mereka harus mengenal pasti 13 bau yang berbeza. Para penyelidik mendapati dalam kajian mereka bahawa kemungkinan kematian pramatang berkaitan dengan seberapa baik mereka melakukannya dalam ujian. Setiap jawapan yang salah menghasilkan peningkatan risiko kematian sebanyak lapan peratus pada masa kajian ini, kata para pakar. Hasil penyelidikan menunjukkan bahawa deria penciuman adalah petunjuk penting bagi kesihatan otak manusia yang semakin tua. Sebanyak 411 peserta mati semasa siasatan.

Kehilangan fungsi penciuman dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian sebanyak 19 peratus
Hasil kajian kami tidak dijelaskan oleh demensia, kata para saintis. Penyakit ini sering dikaitkan dengan kehilangan bau sebelumnya. Sebaliknya, risiko kematian akibat kehilangan bau dapat diramalkan dengan jelas, jelas penulis Dr. Jonas Olofsson. Setelah mempertimbangkan demografi, latar belakang kesihatan dan fungsi otak, para doktor mendapati bahawa kehilangan bau menyebabkan risiko kematian awal 19 peratus lebih tinggi pada mereka yang terjejas berbanding dengan orang yang berbau normal.

Rasa bau dan kaitan dengan Alzheimer
Kajian sebelumnya dari University of Florida mendapati bahawa penyakit Alzheimer dapat didiagnosis dengan menguji seberapa dekat subjek dengan kacang untuk menciumnya. Sekiranya orang seperti itu harus memegang kacang sekurang-kurangnya enam inci atau lebih dekat ke lubang hidung kiri daripada yang diperlukan untuk lubang hidung kanan, itu dikaitkan dengan diagnosis penyakit Alzheimer. Kajian sebelumnya oleh Universiti Harvard mendapati bahawa orang yang menghidap Alzheimer menghadapi masalah untuk mengenal pasti sepuluh bau normal. Contoh bau ini adalah lemon, pudina, dan strawberi.

Kehilangan bau sementara tidak boleh menyebabkan panik
Dalam penyelidikan masa depan kami, kami akan berusaha untuk menentukan proses biologi yang dapat menjelaskan fenomena ini, para pakar menjelaskan. Hasil yang ditentukan menyumbang kepada fakta bahawa penilaian fungsi penciuman dapat memberikan gambaran mengenai proses penuaan otak. Namun, jika orang kehilangan indera penciuman mereka buat sementara waktu, mereka tidak harus segera panik. Keadaan ini juga boleh disebabkan oleh keadaan lain seperti sinusitis, tambah para saintis. (seperti)

Tags.:  Umumnya Kaki Lain