Berita dan konspirasi palsu: khabar angin kornavirus yang tidak masuk akal muncul

Dalam memerangi virus korona, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) juga dilanda perang melawan berita palsu dan teori konspirasi. (Imej: velimir / stock.adobe.com)

WHO memerangi penyebaran khabar angin coronavirus yang tidak masuk akal

Coronavirus novel adalah biowapon yang sengaja disebarkan. Jangkitan dapat disembuhkan dengan bawang putih. Ini dan banyak lagi konspirasi atau berita palsu yang sedang dilakukan. Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) kini memerangi khabar angin tidak masuk akal yang berkaitan dengan virus itu.

'

Seolah-olah usaha global untuk memerangi penyebaran coronavirus Sars-CoV-2 baru tidak cukup, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) sedang berjuang di depan kedua: penyebaran khabar angin yang tidak masuk akal.

Maklumat yang salah dan nasihat yang berbahaya

Teori konspirasi mengenai asal usul dan penyebaran Sars-CoV-2 dan promosi pelindung dan ubat yang meragukan bukan sahaja menjengkelkan. "Maklumat yang salah mengenai wabak penyakit berjangkit boleh membuat wabah menjadi lebih buruk," tulis Paul Hunter.

Kesimpulan kajiannya di Universiti Inggeris East Anglia: "Menghentikan penyebaran maklumat palsu dan nasihat berbahaya di media sosial dapat menyelamatkan nyawa."

Coronavirus, yang dapat mencetuskan penyakit paru-paru baru Covid-19, adalah senjata bio dan menyerang orang dengan sengaja menyebarkan awan jangkitan, adalah salah satu khabar angin yang sangat tidak masuk akal di media sosial.

Atau: Yayasan Bill dan Melinda Gates membuatnya, mungkin entah bagaimana mendapat manfaat daripada pengeluaran vaksin. Di India, bahkan para saintis berteriak tentang komponen virus yang diduga menunjukkan persamaan dengan virus AIDS, HIV, dan itu bukan sifat aneh - dengan kata lain, itu harus ditambahkan oleh tangan manusia. Kajian itu telah ditarik.

Berita palsu menyebar lebih cepat daripada virus

"Kami prihatin dengan banyaknya khabar angin dan salah maklumat yang menghalangi pekerjaan kami," kata ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Persidangan Keselamatan Munich pada hujung minggu.

“Kami tidak hanya melawan epidemi, tetapi juga melawan infodemik. Berita palsu menyebar lebih cepat dan lebih mudah daripada virus ini, dan mereka sama berbahaya. "

Hunter profesional perubatan menulis bahawa maklumat yang salah menyebabkan orang kurang melindungi dan mengambil risiko yang lebih besar. Kenyataan palsu oleh lobi anti-vaksinasi bersama-sama bertanggungjawab terhadap peningkatan global jangkitan campak.

Kajian lain menunjukkan akibat dari desas-desus semasa wabak Ebola di Afrika Barat pada tahun 2014: Ketakutan dicetuskan dalam talian, yang menyebabkan orang-orang memesan pakaian pelindung di laman web yang sama - hanya mereka sama sekali tidak berguna sebagai perlindungan terhadap jangkitan.

Di WHO, satu pasukan sedang berusaha untuk segera mengatasi maklumat palsu di media sosial. Agensi PBB aktif dengan grafik di Twitter dan di tempat lain. Sebagai contoh, pada resipi yang mengatakan lapan ulas bawang putih dalam tujuh cawan air dapat menyembuhkan jangkitan. Bawang putih sihat, tetapi tidak ada bukti bahawa ia melindungi dari jangkitan koronavirus, kaunter WHO.

"Adakah anda membunuh virus jika anda menaburkan seluruh badan anda dengan alkohol atau klorin?" Tidak, tulis WHO. Ini dapat digunakan untuk membasmi kuman meja dan sejenisnya, tetapi ini tidak mencegah virus menembusi tubuh.

Mengenai menangani stres selama ini, WHO menulis: "Anda dapat mengurangkan kegembiraan dan bimbang jika anda dan keluarga menghabiskan lebih sedikit masa pada laporan media yang membimbangkan anda."

Kerjasama dengan syarikat teknologi

WHO juga mendekati syarikat media sosial secara langsung. Tedros menamakan Facebook, Google, Pinterest, Twitter dan YouTube. Sekiranya anda google "coronavirus", anda akan mendapat maklumat daripada WHO sebagai hasil teratas. Sekiranya anda mencari "Coronavirus" di Pinterest, perkara pertama yang anda akan dapat ialah carta WHO, yang menghilangkan mitos dan dongeng.

Facebook (FB) juga ada. Pemeriksa fakta secara aktif mencari khabar angin mengenai virus korona, tulis pegawai kesihatan FB Kang-Xing Jin dalam catatan blognya. "Sekiranya mereka mengklasifikasikan maklumat sebagai tidak betul, kami membatasi penyebarannya di Facebook dan Instagram," tulisnya.

WHO juga ingin meyakinkan Amazon untuk memberi pembeli maklumat yang tepat mengenai virus ketika mereka mencari topeng muka, misalnya. WHO mendapati bahawa laman web seperti broker penginapan Airbnb juga dapat memberikan nasihat perjalanan. Perbincangan sedang dijalankan.

"Kami menyeru semua pemerintah, syarikat dan organisasi media untuk memberi peringatan kepada orang-orang pada tahap yang tepat, tetapi tanpa memicu api histeria," kata Tedros di Munich. (iklan, sumber: dpa)

Tags.:  Gejala Tumbuhan Ubatan Badan-Batang Tubuh