Makan dalam situasi tertekan: Ketika kita diganggu oleh keinginan untuk gula-gula

Ketika kita tertekan, banyak dari kita selalu menggunakan gula-gula atau makanan ringan berminyak. (Imej: Boyarkina Marina / fotolia.com)

Apabila tertekan, keinginan untuk gula-gula meningkat
Dalam keadaan tertekan, banyak orang hampir "secara automatik" mengambil gula-gula atau kerepek. Seringkali kita tidak menyedari bahawa kita terus menerus masuk ke dalam beg gula-gula ketika kita ditekan untuk waktu atau bar coklat hampir habis lagi. Kami akan menunjukkan kepada anda apa yang boleh anda lakukan terhadap keinginan makanan dan makanan sihat mana yang dapat memuaskan keinginan anda untuk mendapatkan gula-gula.

'

Hormon mengawal selera makan kita
Sama ada sibuk di tempat kerja, masalah dengan pasangan anda atau senarai panjang yang perlu dilakukan: Bagi banyak orang, tekanan menyebabkan mereka mencari coklat, pastri atau makanan ringan berminyak lebih kerap daripada biasa. "Kira-kira 40 peratus orang makan lebih banyak kerana tekanan ", kata André Kleinridders dari Institut Penyelidikan Nutrisi Jerman dalam temu bual dengan agensi berita" dpa ". Tetapi bagaimana keinginan mendadak untuk gula-gula timbul? Mengapa tiba-tiba kita merasa tidak tertekan untuk schnitzel dengan kentang goreng, walaupun makanan ini biasanya membuat kita sejuk?

Ketika kita tertekan, banyak dari kita selalu menggunakan gula-gula atau makanan ringan berminyak. (Imej: Boyarkina Marina / fotolia.com)

Hormon bertanggungjawab, kerana semasa tekanan hormon adrenalin dilepaskan, yang membuat tubuh tetap waspada. Ini memastikan bahawa pada saat "bahaya akut" kita tidak merasakan selera untuk melarikan diri atau melawan. "Sistem yang masuk akal dan sangat penting pada zaman prasejarah kita," jelas Kleinridders.

Tubuh mengembalikan tenaga
Setelah tekanan selesai dan kelonggaran berlaku, tubuh berusaha untuk mendapatkan semula tenaga yang sebelumnya telah habis. Atas sebab ini, banyak orang mempunyai selera makan yang besar untuk karbohidrat yang mudah dicerna, seperti kerepek, kata Lars Selig, ketua klinik pesakit luar pemakanan di Leipzig University Hospital, di seberang agensi berita.

Walaupun ketegangan berlangsung lebih lama, pelepasan hormon stres dari kumpulan glukokortikoid dipromosikan. Ini boleh menyebabkan selera makan walaupun badan pada dasarnya tidak memerlukan tenaga sama sekali. Sebabnya di sini adalah bahawa tekanan kognitif yang sering kita alami sekarangdalam kerja PC) lebih sedikit simpanan yang digunakan berbanding dengan nenek moyang kita melalui penerbangan atau pertempuran. Tetapi tidak semua orang menggunakan gula-gula atau makanan berminyak lebih kerap ketika mereka mengalami stres - sekitar 40 peratus kemudian makan lebih sedikit daripada biasanya, dengan baki 20 peratus tidak ada perubahan yang dapat dilihat, kata Kleinridders.

Jangan beri hadiah kepada anak-anak dengan coklat
Sistem ganjaran saraf yang disebut di otak juga mempunyai pengaruh terhadap tingkah laku makan kita. Ini memainkan peranan penting apabila kenikmatan gula-gula digabungkan dengan perasaan gembira dan kesejahteraan. "Sesiapa yang telah belajar sebagai gula-gula digunakan sebagai ganjaran juga ingin memberi ganjaran kepada mereka dengan gula-gula sebagai orang dewasa," kata Selig. Dari sudut pandang pakar, mengubahnya sukar - jadi cara terbaik adalah dengan tidak mula memberi penghargaan atau menggembirakan anak-anak dengan coklat.

Jangan simpan gula-gula di dalam laci
Tetapi apa yang boleh saya lakukan apabila keinginan itu timbul? Selalunya sangat berguna untuk berhati-hati untuk tidak memasukkan beberapa gula-gula ke dalam troli semasa membeli-belah. Begitu juga, tidak ada coklat "ransum kecemasan" atau beruang bergetah yang harus disimpan di dalam laci meja. Kerana "Tekanan meningkatkan impulsif dan mengurangkan kemampuan membuat keputusan kognitif, sehingga sukar untuk mengatasi keinginan batin," jelas Kleinridders.

Bagaimanapun, anda juga tidak boleh terlalu tegas dengan diri sendiri. Kerana larangan menjadikan gula-gula lebih menarik, memberi amaran kepada Prof Christoph Klotter, ahli psikologi pemakanan di Universiti Fulda. Seperti yang dijelaskan oleh pakar, pilihan untuk gula-gula adalah semula jadi. Ini biasanya memberi kita kalori dan membantu kita mengenal pasti makanan yang tidak berbahaya - "kedua-duanya sangat penting pada masa lalu kita," kata Klotter.

Snek dengan cepat boleh lepas tangan
Dari sudut pandangan psikologi pemakanan, tidak menjadi masalah jika, dalam situasi tertekan, coklat kadang-kadang digunakan sebagai "makanan untuk saraf", misalnya. "Sekiranya, misalnya, pelajar makan lebih banyak gula-gula semasa fasa peperiksaan, itu baik-baik saja," kata Klotter.

Namun, ia boleh menjadi masalah jika orang selalu makan untuk mengimbangi emosi negatif. Kemudian snek sesekali dapat dengan cepat terkawal. "Dalam keadaan terburuk, ini boleh menyebabkan serangan makan yang nyata, setelah itu anda mempunyai hati nurani yang lebih buruk lagi," jelas pakar itu.

Petua terbaik untuk mengelakkan keinginan

1.) Sekiranya tekanan menjadi pencetus kepada serangan nafsu, adalah penting untuk mengetahui terlebih dahulu apa yang menyebabkannya. Langkah seterusnya adalah memikirkan bagaimana mengatasi situasi seperti itu - tanpa gula-gula.

2.) Selalunya membantu berhenti sejenak pada saat-saat genting dan, misalnya, melakukan senaman pernafasan yang sedar. Pelbagai teknik menghilangkan tekanan juga dapat membantu anda berehat dan menarik perhatian anda daripada gigi manis. Contohnya, yoga, meditasi atau latihan autogenik telah membuktikan diri mereka di sini.

3.) Sekiranya berlaku tekanan berterusan, misalnya di tempat kerja, anda harus mengatasi ini secara aktif. Selalunya membantu untuk mengadakan perbincangan yang jelas dengan atasan atau rakan sekerja untuk menyelesaikan konflik dan dapat bekerja "lebih mudah" dalam erti kata yang paling tepat.

4.) Minum secukupnya! Ambil sekurang-kurangnya 1.5 liter cecair pada siang hari, lebih baik air, teh tanpa gula atau spritzer jus buah. Ini mengurangkan selera makan dan merangsang metabolisme.

5.) Pastikan anda cukup bersenam setiap hari. Kerana aktiviti fizikal mengalihkan perhatian dan membuat anda merasa senang. Mereka yang merasa cergas dan sihat sering memilih buah daripada bar coklat.

6.) Sesiapa yang telah memberi hadiah kepada mereka gula-gula setakat ini harus memikirkan apa lagi yang dapat membuat mereka bahagia. Sama ada lawatan ke pawagam, bunga segar atau perjalanan ke sauna: "Setiap orang harus berfikir sendiri: Apa yang menggembirakan mood saya?" Kata Selig.

7.) Untuk memenuhi keperluan "gula-gula", misalnya wortel, timun dan teh halia dapat membantu. Alternatif manis lain adalah madu dan kacang. Tetapi berhati-hatilah: Makanan ini hanya boleh dinikmati dalam jumlah kecil, kerana mengandungi banyak kalori selain nutrien penting. (Tidak)

Tags.:  Galeri Holistik-Perubatan Lain