Diet: Mengenal Lemak yang Sihat

Minyak zaitun, minyak rapeseed, minyak grapeseed, dan minyak alpukat dianggap lemak sihat. (Imej: anaumenko / stock.adobe.com)

Membezakan lemak baik dari buruk

Semasa membakar, memanggang, memasak atau menyediakan salad, lemak biasanya digunakan, misalnya dalam bentuk minyak atau mentega. Walau bagaimanapun, tidak semua lemak sama. Seorang pakar pemakanan menjelaskan apa yang harus dicari ketika memilih lemak yang tepat.

'

Elizabeth J. Bailey adalah pakar pemakanan di Mayo Clinic yang berprestij. Dalam satu kenyataan dari klinik, dia menjelaskan apa yang harus dicari dalam diet anda, memasukkan lebih banyak lemak baik dalam diet anda, dan untuk mengelakkan lemak buruk.

Tidak semua lemak diciptakan sama

"Lemak sangat penting untuk kesihatan jantung, fungsi tubuh dan kesihatan otak kita," menekankan pakar. Semasa memilih lemak, pastikan menggunakan jenis yang betul.

Lemak buruk sering padat pada suhu bilik

Bailey mengatakan bahawa lemak tepu harus dielakkan sekerap mungkin. Sebagai peraturan mudah, jika lemak padat pada suhu bilik, kemungkinan besar lemak tidak sihat. Untuk keputusan memasak yang cepat, gandum dapat dipisahkan secara kasar dari sekam.

Lemak ini harus dielakkan

Menurut pakar pemakanan, lemak seperti mentega dan lemak babi tidak boleh digunakan dalam memasak. Penggunaan daging merah juga harus dibatasi, kerana lemak dalam daging jenis ini sangat berbahaya. Penggunaan minyak kelapa juga dianggap kontroversial, kerana kebanyakannya terdiri dari lemak tepu.

Lemak ini sihat

"Fikirkan minyak zaitun, minyak canola, minyak anggur, dan minyak alpukat sebagai lemak baik untuk dimasak dengan atau digunakan dalam saus salad," mengesyorkan Bailey. Terutama dalam soal kesihatan jantung, seseorang harus proaktif mengenai lemak yang lebih sihat.Kerana "lemak sihat terbukti dapat melindungi kesihatan jantung kerana mereka menurunkan LDL (lipoprotein berketumpatan rendah), juga dikenal sebagai kolesterol jahat," kata Bailey. (vb)

Tags.:  Badan-Batang Tubuh Kaki Gejala