Tandakan Hyalomma: penghantaran typhus dikesan buat pertama kalinya di Jerman

Kutu tropika raksasa Hyalomma nampaknya menjangkiti seseorang dengan demam kepialu untuk pertama kalinya di Jerman. (Foto: Universiti Hohenheim / Marco Drehmann)

Kutu tropikal menghantar tifus buat pertama kalinya di Jerman

Telah lama diketahui bahawa kutu tropis Hyalomma juga terasa seperti di negara ini. Kini kutu raksasa nampaknya telah menjangkiti seseorang di Jerman dengan demam kepialu untuk pertama kalinya. Menurut University of Hohenheim, patogen tersebut telah dikesan pada haiwan yang merangkak.

'

Sejak beberapa bulan kebelakangan ini, kutu Hyalomma semakin menetap di Jerman. Kini kutu tropis raksasa mungkin telah menularkan bentuk demam kutu untuk pertama kalinya di Jerman.

Kutu tropika raksasa Hyalomma nampaknya menjangkiti seseorang dengan demam kepialu untuk pertama kalinya di Jerman. (Foto: Universiti Hohenheim / Marco Drehmann)

Patogen dikesan dalam kutu

Seperti yang dilaporkan oleh University of Hohenheim dalam siaran akhbar, pada awal bulan Ogos seorang lelaki di negara ini mungkin jatuh sakit untuk pertama kalinya setelah digigit oleh kutu Hyalomma - dengan gejala khas rickettsiosis yang disebut. Para saintis dari Universiti Hohenheim di Stuttgart dan Institut Mikrobiologi Angkatan Bersenjata Jerman di Munich dapat mengesan patogen Rickettsia aeschlimannii pada tanda yang dimaksud.

Bukti langsung tidak mungkin

Menurut maklumat itu, seorang pemilik kuda berhampiran Siegen disengat oleh kutu Hyalomma pada akhir bulan Julai. Dia menghantar haiwan itu kepada penyelidik kutu, Prof Dr. Ute Mackenstedt dari Universiti Hohenheim.

Hanya beberapa hari kemudian, lelaki itu datang ke hospital dengan gejala yang teruk. Terdapat kecurigaan typhus kutu yang disebabkan oleh bakteria Rickettsia aeschlimannii. Kutu tersebut dikirim ke Institut Mikrobiologi Bundeswehr (IMB) di Munich, di mana patogen dapat dikesan dalam kutu tersebut.

"Dengan ini kita sekarang tidak hanya tahu pasti bahawa kutu Hyalomma juga mempengaruhi orang", jelas ahli parasitologi Prof Dr. Ute Mackenstedt, ahli parasitologi di University of Hohenheim, "tetapi sayangnya ada juga kecurigaan mendesak bahawa haiwan mungkin menularkan demam akibat kutu di sini di Jerman."

Pesakit dirawat dengan antibiotik yang disasarkan dan gejalanya dapat diselesaikan dengan cepat. Mungkin bukan kebetulan bahawa ia terjadi pada pemilik kuda: kutu genus Hyalomma terutama menyusu pada mamalia besar.

"Sebab kita membicarakan kes yang disyaki adalah bahawa tidak mungkin secara langsung mengesan patogen pada pesakit," jelas PD Dr. Gerhard Dobler, doktor di IMB. “Merawat pesakit adalah keutamaan nombor satu. Tetapi gigitan kutu yang mendahului, gejala khas dan, di atas semua, pengesanan patogen dalam kutu menunjukkan bahawa kes itu adalah tifus kutu. "Ini juga digarisbawahi oleh fakta bahawa terapi antibiotik segera diposkan.

Ruam memberi nama typhus

Seperti yang dijelaskan oleh pakar, Rickettsia aeschlimannii menyebabkan jangkitan demam dengan sakit kepala dan sakit otot, sakit sendi yang melampau dan rasa terbakar. Walau bagaimanapun, penyakit ini adalah ruam yang memberi nama kepada tifus: Tanda klasik ini sangat jelas pada bahagian ekstrem. Tempoh pengeraman kira-kira seminggu.

"Sekiranya demam kepialu disyaki selepas sengatan Hyalomma, penyapu harus diambil di tempat penyengat dan dihantar untuk diperiksa," kata PD Dr. Dobler. "Sekiranya anda tidak pasti, jangan ragu untuk menghubungi kami. Sudah tentu, sangat sesuai jika kita juga dapat memeriksa kutu. "

Pembawa penyakit berjangkit berbahaya

Pada asalnya, Hyalomma marginatum dan Hyalomma rufipes berasal dari kawasan gersang dan separa gersang di Afrika, Asia dan Eropah selatan. Ia tidak berlaku di Eropah Tengah dan Utara sehingga baru-baru ini. Dengan kaki bergaris, mereka kelihatan menarik, jauh lebih besar daripada kutu kayu asli biasa.

Kutu dewasa, yang menghisap darah terutama pada haiwan besar, adalah pemburu aktif dan bergerak pantas ke arah tuan rumahnya. Anda menempuh jarak hingga 100 meter. Manusia juga merupakan tuan rumah yang berpotensi untuk haiwan. Larva dan nimfa, sebaliknya, terutama terdapat pada burung dan mamalia kecil. Mereka tinggal di rumah mereka sehingga 28 hari dan oleh itu juga dapat diperkenalkan ke Jerman dengan burung yang berhijrah.

Di wilayah Eurasia, kedua-dua spesies Hyalomma dianggap sebagai pembawa virus demam berdarah Crimean-Congo dan demam hemoragik Arab (virus Alkhumra). Dan mereka juga menyebarkan bakteria Rickettsia aeschlimannii, yang menyebabkan bentuk demam berdarah.

Separuh daripada kutu Hyalomma dijangkiti rickettsiae

Menurut para penyelidik, sekitar separuh kutu Hyalomma dijangkiti rickettsiae. Penghantaran dilakukan secara eksklusif melalui tanda centang. "Jumlah kutu Hyalomma di Jerman juga jauh lebih tinggi tahun ini berbanding tahun sebelumnya," lapor Prof Dr. Mackenstedt dan merujuk kepada penerbitan di mana keadaan itu dibentangkan pada tahun 2018.

Ahli parasitologi Hohenheim tidak hanya bekerjasama rapat dengan IMB di Munich, tetapi juga dengan kumpulan kerja Prof Dr. Christina Strube di Universiti Perubatan Veterinar (TiHo) Hanover. "Pada tahun 2019, kami telah menjumpai 50 salinan di Jerman setakat ini. Tahun lalu terdapat sejumlah 35, di antaranya 17 adalah spesimen. ”Musim sejuk lalu, haiwan-haiwan tersebut mengalami musim sejuk di Jerman untuk pertama kalinya.

Tetapi terlalu banyak musim sejuk tidak semestinya Hyalomma sudah berada di rumah di Jerman. "Agar populasi dapat berkembang, lelaki dan wanita harus saling mencari," jelas Prof Dr. Mackenstedt dalam siaran akhbar sebelumnya. “Ini sukar dengan jumlah penduduk yang kecil. Selain itu, larva dan nimfa harus berkembang, yang mana burung atau kelinci memerlukan sebagai inang. Kami belum tahu sama ada dan bagaimana ini akan berlaku di sini. Kita mesti terus memerhatikan. "

PD Dr. Dobler juga memiliki berita yang meyakinkan: "Rickettsiae adalah satu-satunya patogen yang dapat kita kesan sejauh ini," kata pakar. "Kami belum menemukan virus yang menyebabkan demam berdarah Crimean-Congo berbahaya atau patogen Theileria equi dan Babesia caballi, yang keduanya dapat menular dari kutu ke kuda."

Penduduk diminta untuk membantu

Pasukan penyelidik terus meminta sokongan penduduk untuk meneliti penyebaran dan kemungkinan bahaya. Sekiranya anda menjumpai kutu yang tersekat, yang terbaik adalah mengeluarkannya seperti kutu tempatan dengan penjepit kutu, kad centang atau pinset. Kemudian sila hantar haiwan itu ke dalam bekas kecil yang tertutup rapat ke Universiti Hohenheim, Prof Dr. Ute Mackenstedt, Jabatan Parasitologi, Emil-Wolff-Straße 34, 70599 Stuttgart. (iklan)

Tags.:  Lain Badan-Batang Tubuh Tumbuhan Ubatan