Diverticulitis: sebab, gejala, dan rawatan

Kesakitan pelvis yang tiba-tiba dan kusam di sebelah kiri adalah khas diverticulitis. (Gambar: chajamp / fotolia.com)

Sekiranya diverticulitis atau"Penyakit divertikular" adalah penyakit usus besar di mana keradangan berkembang di lebam membran mukus usus (diverticulum). Dalam kebanyakan kes, bahagian usus yang terakhir (kolon sigmoideum) terjejas, yang biasanya membawa kepada gejala seperti sakit perut di sebelah kiri, masalah dengan pergerakan usus, gas, mual dan muntah.

'

Sekiranya disyaki diverticulitis, mereka yang terjejas harus berjumpa doktor dengan segera. Sekiranya tidak ada rawatan, keradangan boleh menyebabkan komplikasi serius atau bahkan mengancam nyawa seperti peritonitis atau pecah usus. Secara amnya, anda boleh melakukan banyak perkara untuk mencegah perkembangan diverticula di dalam usus dan seterusnya menyebabkan keradangan. Yang terpenting, penting untuk menjalani diet tinggi serat dengan banyak buah dan sayur-sayuran, dan senaman dan minum yang kerap boleh memberi kesan positif kepada pencernaan.

Apa itu diverticulitis?

Istilah "diverticulitis" (atau "penyakit divertikular") menggambarkan keradangan penonjolan pada mukosa usus (diverticulum). Divertikula usus sering berlaku lebih kerap, terutama pada orang tua yang berumur 60 tahun ke atas (diverticulosis), tetapi biasanya tidak menyebabkan gejala dan tidak mempunyai nilai penyakit. Dalam lebih dari 90% kes, bahagian keempat dan terakhir usus besar ("sigma") terjejas, yang terletak di perut bawah kiri antara "usus besar yang turun" dan rektum. Penonjolan juga boleh - kecuali rektum - berlaku di semua bahagian usus besar yang lain, seperti lampiran atau usus besar.

Penyakit usus yang berbeza dalam pandangan anatomi. (Gambar: bilderzwerg / fotolia.com)

Dalam sekitar 10 hingga 20 peratus kes, radang lekukan pada dinding usus terjadi, yang biasanya terbatas pada daerah diverticulum. Ia juga boleh meluas di luar dinding usus dan seterusnya menyebabkan peritonitis atau penyumbatan usus, antara lain. Dalam penyakit usus besar ini, doktor biasanya membezakan diverticulitis berulang yang tidak rumit, rumit akut dan kronik, di mana penemuan pemeriksaan klinikal dan kolonoskopi diambil kira untuk klasifikasi.

Kira-kira tiga perempat dari mereka yang terjejas adalah varian pertama dan tidak rumit. Walaupun ini boleh menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan, tidak ada risiko masalah kesihatan yang serius atau kerosakan kekal pada dinding usus. Dalam kes yang sangat rumit, sebaliknya, komplikasi seperti abses atau fistula boleh berlaku. Sekiranya terdapat divertikulitis berulang kronik, keradangan akan selalu timbul kembali, menyebabkan kerosakan kekal pada dinding usus pesakit.

Penyebab diverticula usus

Punca sebenar diverticulosis belum dapat dijelaskan. Kombinasi peningkatan tekanan usus dan peningkatan kelemahan tisu penghubung pada usia tua diasumsikan, akibatnya lapisan otot dinding usus secara beransur-ansur "habis". Ini dapat menjelaskan mengapa diverticula lebih kerap berlaku pada orang tua. Lebih daripada dua pertiga daripada mereka yang berusia lebih dari 85 terjejas, sedangkan mereka yang berusia di bawah 40 tahun jarang terjejas.

Peningkatan tekanan di dalam usus sering disebabkan oleh sembelit kronik (sembelit). Ini, pada gilirannya, juga boleh mempunyai pencetus yang berbeza. Selalunya ada kaitan rapat dengan diet rendah serat, kerana diet rendah serat dengan cepat mengakibatkan pergerakan usus keras. Untuk dapat menyampaikannya melalui usus besar, lebih banyak tekanan mesti diberikan - berbeza dengan najis yang normal, lentur dan lembut. Sekiranya terdapat tisu penghubung yang lemah selari dengan peningkatan tekanan dalaman, risikonya meningkat dengan ketara apabila membran mukus melonjak ke luar dan divertikulum berkembang.

Faktor risiko lain adalah banyak daging merah, kurang bersenam dan kegemukan, dan banyak pakar juga menganggap bahawa ada kecenderungan keluarga. Biasanya bahagian keempat dan terakhir usus besar di depan rektum (Colon sigmoideum) terjejas, yang dinamai sempena huruf kecil Yunani "Sigma" kerana kelengkungannya yang berbentuk S. Di sinilah penonjolan berbentuk karung sering terjadi, kerana kawasan ini sangat rentan terhadap interaksi dinding usus yang lemah dan tekanan dalaman yang tinggi.

Penonjolan pada membran mukus usus (diverticulum) sering berkerumun, terutama pada orang tua. (Imej: Juan Gärtner / fotolia.com)

Sekiranya sisa najis yang mengeras tinggal di dalam kantung semasa sembelit, ia dapat menebal secara besar-besaran sehingga batu najis yang terbentuk terbentuk. Sekiranya bola najis keras menetap, dinding usus menjadi jengkel, yang membolehkan bakteria menembusi dan menyebabkan keradangan atau diverticulitis.

Gejala diverticulitis

Biasanya, keradangan diverticula mengakibatkan sakit tiba-tiba dan kusam di perut kiri bawah, kerana di sinilah bahagian usus yang sering terkena, "sigma", berada. Sakit pelvis sering memancar ke bahagian belakang, dan mungkin juga terdapat urat-urat sensitif sentuhan ("gulung") di perut, mual dan muntah, masalah kencing (disuria), kembung perut dan masalah dengan pergerakan usus seperti cirit-birit atau sembelit .

Dalam beberapa kes, keradangan akut juga menyebabkan keluhan umum seperti demam, keletihan dan keletihan. Secara keseluruhan, simptomnya menyerupai gejala (sebelah kanan) radang usus buntu (apendisitis), sebab itulah penyakit ini juga dikenal sebagai "apendisitis sebelah kiri".

Komplikasi serius boleh berlaku sekiranya rawatan dimulakan lewat atau jika tidak dimulakan sama sekali. Dalam sekitar 10% kes, misalnya, pecahnya usus (perforasi) berlaku, yang boleh menyebabkan abses atau peritonitis berbahaya (peritionitis). Sekiranya dinding usus menyempit disebabkan oleh pembengkakan pembengkakan pada dinding usus, ia juga boleh berlaku bahawa najis tidak lagi tersumbat dan najis. Akibatnya, apa yang disebut "penyumbatan usus" (ileus) berkembang, yang dapat mengancam nyawa tanpa terapi atau operasi segera.

Semasa berlakunya penyakit, hubungan kecil seperti tiub antara bahagian usus, usus dan pundi kencing (entero-vesikal) atau usus dan faraj (entero-vagina), yang dikenali dalam perubatan sebagai "fistula", boleh timbul.

Kesakitan pelvis yang tiba-tiba dan kusam di sebelah kiri adalah khas diverticulitis. (Gambar: chajamp / fotolia.com)

Rawatan untuk diverticula yang meradang

Pesakit dengan diverticulosis biasanya tidak mempunyai gejala dan oleh itu biasanya tidak memerlukan rawatan. Walaupun begitu, disarankan untuk memperhatikan diet tinggi serat rendah dan khusus untuk mengurangi risiko radang diverticula. Sekiranya ini sudah ada, terapi biasanya diberikan di hospital pada kali pertama episod berlaku, sehingga kemungkinan komplikasi dapat diketahui pada waktunya dan dirawat jika perlu.

Rawatan biasanya bermula dengan pantang makan (pantang makanan), rehat di tempat tidur, suntikan atau pemakanan parenteral dan pemberian antibiotik secara intravena. Setelah keradangan reda, diet beransur-ansur dengan makanan seperti teh, kaldu, rusuk dan roti putih berlaku mengikut arahan doktor.

Bentuk diverticulitis yang lebih ringan, sebaliknya, biasanya dirawat secara rawat jalan menggunakan diet rendah serat untuk mengelakkan kerengsaan tambahan diverticulum yang meradang. Sekiranya terdapat komorbiditi atau kelemahan sistem imun umum, pemberian antibiotik juga mungkin ditunjukkan. Di samping itu, jika perlu, ubat antispasmodik (spasmolytics) boleh digunakan untuk menghilangkan rasa sakit.

Diet dan pemakanan untuk diverticulitis

Diet memainkan peranan penting dalam terapi, kerana usus harus terhindar semasa keradangan akut dan selepas operasi. Oleh itu, Persatuan Terapi dan Pencegahan Pemakanan (FET e.V.) mengesyorkan fasa puasa selama satu hingga dua hari pertama untuk memperbaiki keradangan serius, di mana hanya makanan cair yang dimakan dan bukannya makanan pejal dan penyelesaian infus diberikan jika perlu. Ini diikuti pada fasa kedua dengan perlahan-lahan membangun diet rendah serat dan rendah lemak untuk melindungi usus dan menghindari risiko keradangan baru.

Semua makanan yang mudah dicerna dan bebas serat sesuai di sini, seperti teh tanpa gula (terutama teh chamomile atau teh herba), rusuk, rendah lemak, sup jernih, sayur-sayuran yang dimasak, dimasak (zucchini, bayam, dll.) Dan buah-buahan ( seperti pic, pir, epal saus), yogurt rendah lemak atau daging tanpa lemak kukus dalam kepingan kecil.

Anda harus mengelakkan sayur-sayuran mentah, salad, bawang, daun bawang, raspberi, beri hitam dan nanas. Hidangan berminyak seperti kentang goreng, kentang goreng, kerepek dan daging dan produk sosis tinggi lemak (salami, jeroan, dll.) Dan produk tenusu (krim, krim masam, krim yoghurt) juga kurang diterima oleh banyak orang yang terjejas. Hal yang sama berlaku untuk telur rebus, produk gandum utuh, muesli, kopi, teh hitam, ikan berlemak (belut, ikan haring, dll.), Rempah kuat dan mustard.

Sekiranya diverticulum usus menjadi radang, makanan yang sukar dicerna, seperti sayur-sayuran mentah, harus dielakkan. (Gambar: Hetizia / fotolia.com)

Sehingga keradangannya hilang sepenuhnya, atas nasihat FET e.V., anda harus terus makan makanan ringan keseluruhan. Menu khusus berdasarkan toleransi makanan, yang mesti diuji secara perlahan dan sedikit demi sedikit oleh pesakit. Secara umum, dalam banyak kes telah terbukti bahawa hidangannya tidak terlalu panas atau terlalu sejuk dan tanpa rasa yang melampau (panas, masam, perasa yang kuat). Di samping itu, FET e.V. mengesyorkan mengambil beberapa makanan kecil sepanjang hari untuk melegakan tekanan pada usus dan mengunyah setiap gigitan dengan berhati-hati dan tenang. Ramai pesakit diverticulitis juga mendapat manfaat daripada penyediaan makanan yang sesuai (contohnya dengan rebusan atau kukus) daripada jika digoreng, digoreng atau dibakar.

Perlahan-lahan beralih ke diet tinggi serat

Sekiranya keradangan telah sembuh sepenuhnya, anda harus perlahan-lahan beralih ke diet kaya serat, kerana bahan seperti pektin atau selulosa mendorong aktiviti usus (peristalsis) dan mencegah aduan seperti sembelit atau sembelit.

Serat makanan terkandung dalam bijirin dan produk bijirin serta buah-buahan, sayur-sayuran dan kekacang, di mana kandungannya bergantung pada variasi dan tahap kematangan, antara lain. Menurut Persatuan Pemakanan Jerman, jumlah sekurang-kurangnya 30 gram sehari adalah petunjuk untuk pengambilan serat makanan, kira-kira separuh daripadanya berasal dari produk bijirin dan separuh lagi dari sayur-sayuran dan buah-buahan.

Kami sangat mengesyorkan makanan seperti roti gandum hitam, pasta gandum utuh, beras liar, kentang dengan kulitnya dan sayur kubis (mis. Brokoli, kubis Brussels, kembang kol). Pembekal penting lain untuk serat tumbuhan berharga adalah kekacang (kacang polong, kacang, lentil, dll.), Kacang, epal, buah beri dan buah kering. Sebagai tambahan kepada makanan pejal, penting juga untuk minum sekurang-kurangnya dua liter sehari sehingga serat itu mempunyai cukup cecair untuk membengkak dan dengan demikian untuk fungsi yang tidak terhad.

Pembedahan untuk penyakit divertikular

Sekiranya timbul komplikasi, pembedahan sering diperlukan. Ini termasuk, antara lain, pecahnya usus, pendarahan divertikular yang banyak, penyempitan usus atau fistula, dan pembedahan juga dapat ditunjukkan dalam kes serangan berulang atau kegagalan terapi sebelumnya. Campur tangan juga disyorkan untuk orang muda di bawah usia 40 tahun dan pesakit berisiko tinggi (mis. Dengan imunosupresi), kerana terdapat peningkatan risiko berulang (risiko berulang).

Semasa prosedur, bahagian usus yang terkena dengan diverticula yang meradang dikeluarkan dan hujung usus kemudian disambungkan semula. Oleh kerana kemajuan perubatan, ini berlaku semakin kerap menggunakan prosedur invasif minimum (laparoskopi), di mana instrumen khas dan kamera mini diperkenalkan ke kawasan operasi melalui sayatan kecil. Apa yang disebut "teknik lubang kunci" biasanya menawarkan sejumlah kelebihan kepada pesakit, termasuk rawatan pesakit dalam yang lebih pendek, parut yang lebih sedikit dan kesakitan yang lebih sedikit.

Dalam beberapa kes, seperti diverticula yang pecah, diperlukan pembedahan usus "terbuka" klasik (laparotomi) melalui sayatan perut. Dalam keadaan darurat seperti itu, dubur tiruan (stoma) mesti sering diletakkan untuk melegakan usus dan mempromosikan proses penyembuhan.

Perkembangan diverticula dapat dicegah melalui diet yang sihat dan berserat tinggi, minum yang mencukupi dan senaman yang teratur. (Imej: Kilang Gambar / fotolia.com)

Mencegah diverticulitis

Diverticula usus sangat biasa, terutamanya pada orang tua. Sekiranya ini tidak menyebabkan gejala, mereka tidak mempunyai nilai penyakit dan tidak memerlukan rawatan khas. Tetapi, jika tonjolan meradang, diverticulitis berkembang, yang, jika tidak dirawat, dapat menyebabkan komplikasi serius. Oleh itu, perlindungan terbaik adalah mencegah pembentukan diverticula usus sebanyak mungkin atau mengurangkan risiko keradangan jika penonjolan sudah ada.

Yang terpenting, penting untuk menjalani diet serat tinggi dengan banyak buah, sayur-sayuran dan produk bijirin agar kandungan usus lembut dan mudah dilalui. Anda juga harus selalu memperhatikan berat badan yang normal serta minum yang mencukupi (sekurang-kurangnya 2 liter air atau teh sehari) dan melakukan latihan fizikal secara berkala agar dapat menyokong aktiviti usus secara positif. Dua hingga tiga unit seminggu, di mana anda melatih sekurang-kurangnya 30 minit setiap satu (mis. Joging atau berenang), biasanya sesuai.

Naturopati untuk diverticulitis

Selain itu, dalam rawatan penyakit radang usus besar, pelbagai kaedah dan ubat naturopati tersedia untuk mengurangkan gejala. Sebagai contoh, teh perubatan khas boleh digunakan untuk pencegahan dan rawatan diverticulitis yang ada. Chamomile adalah klasik kerana mempunyai kesan anti-radang, antispasmodik dan menenangkan, serta kesan penyahhidratan dan anti kembung. Oleh itu, tanaman ubat yang popular juga dapat digunakan secara bijaksana sebagai ubat rumah untuk cirit-birit dan sembelit.

Dalam kombinasi dengan anise dan adas, chamomile sangat membantu untuk kembung perut.

Resipi teh adas, anise dan chamomile

  1. Campurkan 20 gram bunga chamomile dengan 40 gram setiap biji anise dan adas
  2. Masukkan satu sudu campuran ke dalam cawan
  3. Panaskan dengan air panas mendidih dan biarkan mendidih selama kira-kira sepuluh hingga 15 minit
  4. Kemudian teh itu ditapis dan diminum dengan teguk kecil

Penyerapan pudina dapat membantu jika perut, sakit, mual, atau gas yang kembung berlaku sebagai sebahagian daripada diverticulitis.

Oregano tumbuhan perubatan sangat sesuai untuk keluhan seluruh saluran pencernaan.Untuk penggunaan dalaman, misalnya, teh dibuat dari satu sendok teh ramuan kering dan 250 ml air mendidih dan dibiarkan curam selama kira-kira lima minit. Biji jintan dan marjoram juga telah membuktikan diri mereka dalam rawatan semula jadi, serta tanaman halia anti-radang "kunyit".

Oleh kerana banyak pesakit diverticulitis menderita kembung dan pengumpulan gas yang berlebihan di saluran gastrointestinal, pelbagai rawatan di rumah dapat membantu dengan kembung. Contohnya, kompres lembap dan panas antispasmodik dan melegakan kesakitan yang diletakkan di perut buncit telah terbukti berkesan.

"Hot tujuh" dapat memberikan kelonggaran berkat sifat antispasmodiknya. Ini adalah aplikasi yang sangat intensif dari bidang garam Schüssler, yang mana 10 tablet garam Magnesium phosphoricum (No. 7) dimasukkan ke dalam cawan dan air panas mendidih dituangkan ke atasnya. Sebaik sahaja tablet larut, ayakan panas diminum dalam teguk kecil. Perlu diperhatikan bahawa sudu logam tidak pernah digunakan untuk mengaduk, kerana logam dapat mengubah kesan garam.

Makan terlalu cepat di antaranya boleh memukul perut dengan cepat dan memberi tekanan pada usus. (Gambar: ajr_images / fotolia.com)

Mencegah penyakit usus dengan mengurangkan tekanan

Di samping diet yang salah, tekanan dan kehidupan seharian yang sibuk dapat dengan cepat "memukul perut" dan seterusnya mempengaruhi usus.Oleh itu, anda harus selalu mengambil cukup waktu dan rehat untuk makan, mengunyahnya dengan teliti dan mengelakkan makan siang yang cepat "pergi".

Penting untuk memastikan masa rehat yang mencukupi dan tidur malam sekurang-kurangnya tujuh jam untuk memberi peluang kepada tubuh untuk pertumbuhan semula yang sesuai. Keseimbangan yang baik untuk ketegangan dan kegelisahan dalaman, misalnya, menawarkan berjalan-jalan yang tenang pada waktu petang atau mandi air panas, di mana penambahan minyak pati dapat meningkatkan kesannya. Di sini aromaterapi terutamanya mengesyorkan minyak santai dan antispasmodik seperti lavender, juniper atau clary sage.

Pelbagai teknik dan latihan untuk mengurangkan tekanan dapat memberikan kelonggaran dan rasa keseimbangan dalaman. Yoga, meditasi atau latihan autogenik, misalnya, telah terbukti berkesan bagi kebanyakan mereka yang terjejas. Bentuk gerakan dan seni mempertahankan diri tradisional Cina seperti Taijiquan (Tai-Chi) atau Qigong juga menjadi semakin popular sejak kebelakangan ini. (Tidak)

Tags.:  Holistik-Perubatan Galeri Umumnya