Kemurungan dari media sosial

Orang muda yang menghabiskan banyak masa di media sosial mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengalami kemurungan. (Imej: Qualit Design / stock.adobe.com)

Peningkatan risiko kemurungan melalui penggunaan media sosial?

Orang muda yang menghabiskan banyak masa di media sosial dalam jangka masa enam bulan lebih berisiko mengalami kemurungan daripada orang yang menghabiskan lebih sedikit masa di media sosial seperti Facebook. Ini adalah hasil kajian Amerika baru-baru ini.

'

Penyelidik di University of Arkansas di Fayetteville (AS) menunjukkan dalam kajian mereka sekarang bahawa orang muda mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengalami kemurungan dalam tempoh enam bulan jika mereka menghabiskan lebih dari dua jam sehari di media sosial. Hasil kajian akan diterbitkan dalam American Journal of Preventive Medicine.

Bolehkah media sosial menyebabkan kemurungan?

Berbanding dengan peserta yang menggunakan media sosial kurang dari 120 minit sehari, orang dewasa muda yang menghabiskan lebih dari dua jam sehari di media sosial lebih cenderung mengalami kemurungan. Kumpulan orang yang menghabiskan lebih dari 300 minit sehari di media sosial mempunyai risiko kemurungan 2.8 kali lebih tinggi daripada pengguna sesekali.

Kajian utama pertama seumpamanya

Kajian yang diketuai oleh Profesor Dr. Brian Primack adalah penyelidikan nasional utama pertama yang menunjukkan perkaitan antara penggunaan media sosial dan kemurungan dari masa ke masa. "Sebilangan besar pekerjaan sebelumnya di daerah ini telah meninggalkan kita dengan pertanyaan ayam-dan-telur," kata Primack. Kajian sebelumnya mengenai topik itu tidak menunjukkan sama ada kemurungan meningkatkan penggunaan media sosial atau adakah media sosial terlibat dalam menyebabkan kemurungan.

Soalan ayam dan telur dibersihkan

"Kajian ini menjelaskan kegelapan, kerana penggunaan awal media sosial yang tinggi menyebabkan peningkatan kadar kemurungan - namun, kemurungan yang ada pada awal penelitian tidak menyebabkan perubahan penggunaan media sosial," merangkum Primack.

Kajian itu menganalisis penggunaan media sosial di platform seperti Facebook, Twitter, Reddit, Instagram dan Snapchat di lebih daripada 1,000 orang dewasa AS berusia 18 hingga 30 tahun. Faktor demografi seperti umur, jantina, bangsa, pendidikan, pendapatan dan pekerjaan diambil kira.

Media sosial mencuri terlalu banyak masa

"Salah satu sebab untuk hasil ini ialah media sosial memerlukan banyak masa," kata psikiatri Dr. Cesar Escobar-Viera dari pasukan kajian. Masa ini kemudian hilang untuk membina hubungan peribadi yang penting atau untuk mencapai tujuan peribadi atau profesional. Sebagai tambahan, momen refleksi yang berharga dapat ditekan.

Tidak berlaku adil terhadap cita-cita

Aspek lain adalah bahawa media sosial menekankan di atas semua persembahan positif. "Ini sangat sukar bagi orang dewasa muda yang berada pada titik kritikal dalam pengembangan identiti," tambah Jaime Sidani dari kumpulan kerja. Dengan mereka, perasaan dapat timbul bahawa mereka tidak menepati cita-cita mereka.

Depresi adalah penyebab utama kecacatan

Menurut para penyelidik, hasil kajian sangat penting, kerana kemurungan baru-baru ini diisytiharkan sebagai penyebab utama gangguan mental di dunia oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO). Depresi mempunyai kesan yang mendalam terhadap semua aspek kehidupan, termasuk prestasi di sekolah, produktiviti di tempat kerja, hubungan dengan keluarga dan rakan, dan kemampuan untuk berpartisipasi dalam kehidupan sosial.

Media sosial dan COVID-19

"Hasil ini sangat penting pada masa COVID-19," menekankan Primack. Kerana sekarang lebih sukar untuk membuat hubungan peribadi. Ini boleh menyebabkan penggunaan media sosial meningkat. Primack menjelaskan bahawa dia tidak mahu melakukan demonisasi teknologi. Adalah masuk akal untuk memikirkan pengalaman mana dengan teknologi ini yang benar-benar berguna dan yang meninggalkan rasa kosong. (vb)

Baca juga: Mengenali Depresi: Perhatikan Tanda Amaran Ini.

Tags.:  Holistik-Perubatan Mata Pelajaran Badan-Batang Tubuh