Demensia kerana penurunan fungsi buah pinggang?

Orang dengan fungsi ginjal yang terganggu nampaknya mempunyai risiko peningkatan demensia. (Imej: highwaystarz / stock.adobe.com)

Hubungan antara penyakit buah pinggang dan demensia

Orang tua dengan penyakit buah pinggang berisiko lebih tinggi menghidap demensia. Semakin banyak fungsi ginjal terganggu, semakin tinggi risiko demensia.

'

Fungsi buah pinggang yang lemah dan peningkatan penurunan fungsi ginjal dikaitkan dengan perkembangan demensia, menurut kajian yang dilakukan oleh penyelidik dari Karolinska Institutet di Sweden. Kajian ini diterbitkan dalam jurnal berbahasa Inggeris "Neurology".

Fungsi buah pinggang yang rendah adalah faktor risiko terkurang demensia

Kajian semasa menggarisbawahi pentingnya fungsi ginjal yang lemah sebagai faktor risiko demensia yang mungkin sebelumnya dianggap remeh, menekankan penulis kajian Profesor Juan Jesus Carrero dari Jabatan Epidemiologi Perubatan dan Biostatistik di Institut Karolinska.

Kajian menunjukkan bahawa risiko demensia, yang mungkin disebabkan oleh penyakit buah pinggang, sama tinggi atau bahkan lebih tinggi daripada faktor risiko demensia lain seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes, tambah pakar itu.

Risiko demensia meningkat seiring bertambahnya usia

Demensia biasanya berlaku pada usia tua dan terutamanya dicirikan oleh penurunan fungsi kognitif yang progresif. Dengan demensia, kesihatan umum orang yang terjejas menderita dan ada juga peningkatan risiko kematian. Setakat ini, ada juga pilihan terhad untuk merawat penyakit ini, kata pasukan itu.

Fungsi buah pinggang yang terganggu meningkatkan risiko penyakit

Penyakit ginjal kronik, iaitu gangguan fungsi ginjal yang berterusan, juga sering berlaku pada orang tua dan bahkan sedikit gangguan fungsi ginjal dikaitkan dengan peningkatan risiko pelbagai penyakit, para penyelidik melaporkan lebih lanjut. Kajian yang lebih kecil sebelumnya telah mengkaji hubungan antara penyakit ginjal dan demensia, tetapi hasilnya bertentangan.

Untuk kajian terkini dari Sweden, data dari lebih daripada 325,000 orang berumur 65 tahun ke atas dinilai. Kumpulan penyelidikan mendapati hubungan yang jelas antara fungsi ginjal yang buruk dan kemungkinan mendapat diagnosis demensia selama tempoh tindak lanjut.

Hampir 19,000 kes demensia dalam lima tahun

Sebanyak hampir 19,000 kes demensia (5.8 peratus peserta) dikenal pasti dalam jangka masa tindak lanjut selama lima tahun, lapor para pakar. Semakin rendah fungsi ginjal, semakin tinggi kadar kejadian demensia. Penurunan fungsi buah pinggang yang lebih cepat dalam setahun juga dikaitkan dengan risiko demensia yang lebih tinggi, kata pasukan itu.

"Sejauh yang kita ketahui, ini adalah kajian terbesar setakat ini mengenai fungsi ginjal dan demensia, yang melebihi ukuran sampel semua kajian sebelumnya berkali-kali dan memeriksa keseluruhan spektrum fungsi ginjal," laporan penulis kajian Juan Jesus Carrero dalam siaran akhbar.

Untuk kajian ini, data dari projek Stockholm CREAtinine Measurements (SCREAM), sebuah kohort mengenai penggunaan perawatan kesihatan, dinilai. Ini termasuk orang-orang dari Stockholm yang menjalani ujian kreatinin antara tahun 2006 dan 2011.

Apakah peranan yang dimainkan oleh kreatinin?

Creatinine adalah produk sisa otot, yang dikeluarkan dari darah oleh ginjal dan kemudian dikeluarkan dalam air kencing, jelas para pakar. Dengan bantuan kreatin, bersama dengan faktor lain seperti usia dan jantina, kadar penapisan glomerular yang disebut anggaran (eGFR) dapat dikira. Ini biasanya digunakan untuk menentukan fungsi buah pinggang. EGFR 90ml / min atau lebih tinggi dianggap normal pada kebanyakan orang yang sihat, kata pasukan itu.

Berapa banyak risiko demensia meningkat?

Nilai-nilai ini kemudian digabungkan dengan data penjagaan kesihatan yang lain, termasuk pada diagnosis dan rawatan demensia. Setelah menyesuaikan diri dengan potensi pengganggu, para penyelidik menyimpulkan bahawa nilai eGFR 30-59 ml / min dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia sebanyak 71 peratus, sementara nilai eGFR kurang dari 30 ml / min dikaitkan dengan a dikaitkan dengan lebih banyak dua kali ganda risiko demensia berbanding dengan nilai eGFR biasa.

Sepuluh peratus kes demensia dari penyakit buah pinggang?

"Walaupun kita tidak dapat menentukan sebab-sebab berdasarkan hasil ini, analisis kami menunjukkan bahawa hingga sepuluh peratus kes demensia mungkin disebabkan oleh penyakit ginjal kronik," jelas penulis kajian Hong Xu dari Karolinska Institutet dalam siaran akhbar.

"Kami berharap hasil kami dapat membantu para pembuat keputusan penjagaan kesihatan mengembangkan dan menerapkan strategi yang sesuai untuk pemeriksaan dan pemantauan demensia pada orang yang menderita penyakit ginjal dan sebaliknya, serta membantu mereka merancang perkhidmatan kesihatan," tambah Hong Xu. (seperti)

Tags.:  Naturopati Kaki Penyakit