Gut Flora - Pendekatan untuk Rawatan Diabetes?

Menurut kajian baru-baru ini, flora usus berkaitan dengan diabetes jenis 2 dan juga dapat membuka pendekatan rawatan baru. (Imej: nobeastsofierce / stock.adobe.com)

Mikrobioma usus membuka pendekatan baru untuk merawat diabetes

Flora usus kita mempunyai kesan yang besar terhadap kesihatan kita. Menurut kajian baru-baru ini, ini juga kelihatan mempengaruhi risiko diabetes. Dengan mempengaruhi flora usus, sumbangan untuk pencegahan dan rawatan diabetes juga dapat dilakukan.

'

Pasukan penyelidik Sweden dari University of Gothenburg meneliti hubungan antara mikrobioma usus dan diabetes dalam kajian populasi. Para penyelidik mendapati bahawa komposisi mikroorganisma individu di saluran gastrointestinal manusia dapat memberikan maklumat penting mengenai sama ada terdapat risiko diabetes jenis 2. Flora usus juga dapat digunakan untuk pencegahan dan terapi. Hasil kajian diterbitkan di majalah pakar "Metabolisme Sel".

Hubungan antara flora usus dan diabetes

Dalam karya penyelidikan sebelumnya, pasukan yang diketuai oleh Profesor Fredrik Bäckhed dari University of Gothenburg telah membuktikan bahawa mikrobiota usus seseorang dapat menyumbang kepada perkembangan diabetes jenis 2. "Saluran usus mengandungi lebih daripada satu kilogram bakteria yang penting bagi kesihatan kita, dan jenis bakteria usus yang terdapat pada orang yang menghidap diabetes jenis 2 nampaknya berbeza dengan yang terdapat pada orang yang sihat," kata pernyataan Sahlgrenska Academy di Universiti Gothenburg.

Dalam kajian semasa, hubungan antara mikrobioma usus dan diabetes diperiksa dengan lebih terperinci menggunakan data dari hampir 1,500 peserta dalam kajian populasi Sweden yang telah dilakukan di University of Gothenburg sejak 2013. Data dari kajian Bioimage kardiopulmonari Sweden (SCAPIS) di seluruh negara juga digunakan untuk pengesahan.

"Dengan memeriksa orang yang belum menderita diabetes jenis 2, para penyelidik dapat mengesampingkan bahawa mikrobiota usus dipengaruhi oleh penyakit atau rawatannya," kata Akademi Sahlgrenska. Kajian terdahulu di kawasan ini biasanya membandingkan orang yang sihat dengan mereka yang sudah sakit.

Mengubah mikrobioma usus pada diabetes

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa mikrobioma usus berubah pada orang-orang di peringkat prediabetes (peningkatan kadar gula darah puasa atau penurunan toleransi glukosa) dan pada orang dengan diabetes jenis 2 yang tidak dirawat. Menurut para penyelidik, perubahan dalam flora usus juga dapat digunakan untuk mengenal pasti orang yang berisiko tinggi menderita diabetes.

Bakteria penghasil butirat

Tinjauan lebih dekat pada flora usus yang diubah menunjukkan bahawa orang yang menghidap diabetes prediabetes atau diabetes jenis 2 mempunyai lebih sedikit bakteria penghasil butirat. Potensi mereka untuk menghasilkan butirat (asid lemak yang merangsang pengeluaran hormon di saluran gastrointestinal dan mengawal keradangan) berkurang dengan ketara.

Pengaruh yang disasarkan pada flora usus

Butyrate terutama dihasilkan oleh bakteria bermanfaat dalam usus semasa pencernaan serat makanan dan ini juga boleh menjadi pendekatan untuk pencegahan dan rawatan diabetes. Sebagai contoh, usaha dapat dilakukan untuk memperkuat bakteria penghasil butirat dengan mengubah pengambilan serat individu dan menyesuaikan jenis serat ke mikrobiota tertentu. Para penyelidik menekankan bahawa pengembangan probiotik yang sesuai juga dapat membuka pendekatan baru untuk pencegahan dan terapi diabetes.

Potensi besar untuk pencegahan dan terapi diabetes

"Kajian kami dengan jelas menunjukkan bahawa komposisi mikrobiota usus memiliki potensi besar untuk memahami risiko terkena diabetes jenis 2 dan dengan demikian meningkatkan peluang kita untuk mengenali, mencegah dan mengobati penyakit ini," kata Profesor Backhed. "Di masa depan, kita mungkin dapat menetapkan perubahan diet individu atau mengembangkan jenis probiotik baru yang dapat mencegah atau bahkan dapat merawat penyakit ini," pengarah kajian berharap. (fp)

Tags.:  Naturopati Lain Advertorial