Jangkitan Coronavirus: tindak balas imun terhadap SARS-CoV-2 di usus yang diperiksa

Penyelidikan Corona: Penemuan baru mengenai reaksi imun di usus terhadap jangkitan SARS-CoV-2. (Imej: Tatiana Shepeleva / stock.adobe.com)

Apakah peranan usus yang dimainkan?

Beberapa kajian telah membuktikan bahawa coronavirus SARS-CoV-2 juga dapat menjangkiti usus. Pasukan penyelidik Eropah kini telah memeriksa bagaimana sel-sel dalam usus bertindak balas terhadap jangkitan SARS-CoV-2. Ternyata usus mungkin berperanan lebih besar dalam proses jangkitan daripada yang difikirkan sebelumnya.

'

Para penyelidik di Makmal Biologi Molekul Eropah membuat organoid dari sel usus manusia untuk menganalisis bagaimana sel-sel dalam usus bertindak balas terhadap koronavirus SARS-CoV-2 dan apa pengaruh ini terhadap tindak balas imun. Hasil penyelidikan mereka baru-baru ini disajikan dalam jurnal "Molecular Systems Biology".

Organoid dari sel usus manusia

Penciptaan organoid adalah kaedah penyelidikan yang agak baru di mana sel tumbuh menjadi model yang meniru fungsi organ tertentu. Dalam kes ini, kumpulan kerja menggunakan sel usus manusia untuk menumbuhkan "usus kecil" yang kemudiannya bersentuhan dengan SARS-CoV-2. Dengan cara ini, pasukan dapat mengetahui lebih lanjut mengenai selok-belok tindak balas imun terhadap coronavirus.

Tindak balas imun di usus belum disiasat

"Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa SARS-CoV-2 dapat menjangkiti usus," jelas Theodore Alexandrov, salah satu daripada dua pemimpin kumpulan kajian ini. Namun, setakat ini tidak jelas bagaimana sel-sel usus membina tindak balas imun mereka terhadap jangkitan tersebut.

COVID-19: Adakah peranan usus telah diremehkan?

Sebagai sebahagian daripada kajian ini, pasukan dapat mengetahui, antara lain, jenis sel di dalam usus mana yang paling banyak dijangkiti virus dan bagaimana sel yang dijangkiti memicu tindak balas imun. Di samping itu, kumpulan kerja menunjukkan bahawa SARS-CoV-2 dapat membungkam tindak balas imun pada sel yang dijangkiti. Kajian menunjukkan bahawa lebih banyak pertimbangan harus diberikan kepada usus dari segi perkembangan dan penyebaran COVID-19 untuk memahami penyakit ini.

SARS-CoV-2 nampaknya mengganggu tindak balas imun

Pengarang utama kajian Sergio Triana melaporkan bagaimana sel yang dijangkiti oleh SARS-CoV-2 memulakan kejadian peristiwa, menghasilkan molekul isyarat yang disebut interferon. Interferon biasanya mencetuskan tindak balas imun. "Menariknya, tidak semua sel yang dijangkiti SARS-CoV-2 bereaksi dengan cara yang sama dan sebaliknya menunjukkan reaksi pro-radang yang kuat," menekankan penulis kajian. Ini menunjukkan bahawa SARS-CoV-2 campur tangan dalam memberi isyarat sel inang untuk mengganggu tindak balas imun pada tahap sel.

Pengetahuan mengenai COVID-19 masih terhad

Para penyelidik menekankan bahawa walaupun setelah satu tahun usaha penyelidikan global, pengetahuan mengenai COVID-19 masih terhad. Pandangan yang diperoleh dari organoid dapat membantu memahami "bagaimana SARS-CoV-2 melindungi dirinya dari sistem imun", merangkum Lars Steinmetz, yang mengetuai kumpulan kerja kedua. Para penyelidik berharap hasilnya juga dapat menunjukkan pilihan rawatan alternatif. (vb)

Tags.:  Penyakit Mata Pelajaran Gejala