Kanser pankreas: Enzim spesifik adalah penyebab ketahanan tumor barah

Kanser pankreas adalah penyakit berbahaya yang bertanggungjawab untuk banyak kematian di seluruh dunia. Para profesional perubatan mendapati bahawa pada masa akan datang, ujian darah sederhana dapat menentukan jangka hayat pesakit dengan barah pankreas. (Gambar: Coloures-pic / fotolia.com)

Sebab ketahanan rawatan sel barah pankreas ditemui
Kanser pankreas adalah salah satu barah ganas. Prospek untuk rawatan yang berjaya sangat buruk hingga hari ini. Para saintis dari Pusat Penyelidikan Kanser Jerman (DKFZ) dan institut sel induk HI-STEM di Heidelberg kini telah menemui mengapa beberapa tumor pankreas sangat tahan terhadap rawatan. Jelas, sel-sel tumor menghasilkan sejumlah besar enzim yang memecah banyak ubat dan sebenarnya terdapat di hati. Menyekat enzim dapat meningkatkan keberkesanan terapi kanser pankreas secara signifikan. Para penyelidik telah menerbitkan hasil kajian mereka sekarang dalam jurnal "Nature Medicine".

'

Para saintis dari DKFZ dan institut sel induk HI-STEM mendapati bukan sahaja sel tumor dilindungi dari kesan ubat oleh enzim, tetapi mereka juga dapat membuktikan bahawa sel barah menjadi sensitif terhadap terapi itu lagi jika enzim tersekat. Sebagai tambahan, para penyelidik telah mengembangkan "ujian yang mudah dilaksanakan di klinik", "dengan mana tiga jenis tumor dengan kursus penyakit yang berbeza dapat dikesan," lapor DKFZ.

Sel-sel tumor barah pankreas dibuat tahan terhadap kesan ubat oleh enzim khas. (Gambar: Coloures-pic / fotolia.com)

Prognosis untuk kanser pankreas biasanya buruk
Bagi orang yang didiagnosis menghidap barah pankreas (tumor pankreas), prognosis biasanya sangat buruk. Tidak jarang mereka hanya tinggal beberapa bulan setelah penyakit itu didiagnosis. "Ini terutama disebabkan oleh fakta bahawa penyakit ini hanya dapat ditemukan ketika tumor sudah bermetastasis dan operasi tidak lagi masuk akal pada saat ini," lapor DKFZ. Di samping itu, banyak tumor tahan terhadap kemoterapi.Ketiga-tiga jenis tumor pankreas yang ditemui baru-baru ini berbeza dalam tahap agresivitasnya, tetapi juga dalam tindak balas mereka terhadap ubat-ubatan, menurut salah satu hasil penyelidikan semasa oleh pasukan penyelidikan yang diketuai oleh Andreas Trumpp dan Martin Sprick dari DKFZ dan sel induk institut HI-STEM.

Enzim membantu memecahkan ubat
Dalam kajian mereka, para penyelidik dapat menentukan bahawa sel-sel tumor subtipe tahan semakin menghasilkan enzim CYP3A5, yang biasanya aktif di hati. Menurut penulis pertama Elisa Noll, "sel-sel tumor pankreas menggunakan enzim ini dan memecahkan ubat-ubatan sebelum mereka dapat berlaku." Dengan cara ini, sel-sel akan menjadi tahan terhadap banyak ubat barah yang sedang digunakan. Menurut Martin Sprick, para penyelidik "telah berhasil menyekat enzim pada sel-sel tumor dan bahkan pada tikus yang membawa tumor dengan cara yang disasarkan, sehingga membuat sel-sel sensitif terhadap ubat-ubatan tersebut lagi." Para saintis kini berharap dapat mencari bahan yang juga boleh digunakan pada pesakit manusia.

Rintangan sebagai tindak balas terhadap rawatan?
Menurut para penyelidik, "ketahanan ubat yang dimediasi oleh CYP3A5 pada sel barah hanya dapat muncul selama rawatan." Sel-sel tumor bertindak balas secara praktikal terhadap ubat yang digunakan. Walaupun "sekitar dua puluh persen tumor pankreas tahan sejak awal kerana penghasilan enzim ini", dapat diasumsikan bahawa "rintangan sekunder berperanan pada lebih banyak pesakit," menekankan Martin Sprick. Para penyelidik membenarkan andaian ini dengan reaksi sel kanser yang diperhatikan terhadap pemberian ubat paclitaxel yang berpanjangan. Sel-sel tumor yang sensitif sebelum ini tiba-tiba menghasilkan lebih banyak CYP3A5 dan kemudian tidak lagi bertindak balas terhadap rawatan tersebut, lapor DKFZ.

Menurut para saintis, enzim yang dijumpai juga dapat mengurangkan keberkesanan terapi pada barah lain. Sebagai contoh, petunjuk ketahanan ubat yang dimediasi oleh CYP3A5 juga telah dijumpai pada barah gastrik dan barah hati, lapor DKFZ. Mekanisme yang sebelumnya tidak diketahui juga berperanan dalam kegagalan kajian klinikal individu. (fp)

Tags.:  Holistik-Perubatan Kepala Mata Pelajaran