Profesi yang sudah pupus - penuai, ranger dan sepps akar

Penuai adalah pakar yang dicari dalam pemeliharaan landskap ekologi. (Gambar: silentalex88 / fotolia.com)

Kehidupan orang-orang di hutan dan padang rumput adalah sesuatu yang sangat indah pada tahun 1400, 1600 atau 1800 mengikut zaman kita. Bagi mereka, kayu merupakan sumber yang digemari ramai dan kekurangan bekalan. Daripada kesatria dan bangsawan romantisisme yang mulia, berjuta-juta orang bekerja di ladang dan di hutan dan berusaha menggunakan setiap meter persegi - kadang-kadang agar tidak kelaparan. Selain haiwan dan alat, mereka terutama mempunyai tangan sendiri. Banyak profesion hilang ketika mesin melakukannya dan kilang menghasilkan perkara yang pernah dilakukan oleh Schnitter, Köhler atau Harzer.

'

Landskap, pertanian dan perhutanan juga sangat berbeza dari Jerman hari ini sekitar tahun 1600 atau 1800: dataran kerikil di lembah sungai, padang rumput yang buruk, kawasan heather, tambak, dataran banjir dan hutan ringan meliputi sebahagian besar Eropah Tengah. Hari ini, ahli konservasi menghabiskan banyak masa untuk menyimpan sisa-sisa terakhir dari lanskap budaya pra-industri ini. Kawasan padang rumput kolektif untuk lembu, domba, kambing dan kuda menciptakan kawasan terbuka, selalunya tumbuh-tumbuhan seperti rumput dan, di hutan topi, lanskap seperti taman yang tidak mempunyai pertumbuhan rendah.

Penuai adalah pakar yang dicari dalam pemeliharaan landskap ekologi. (Imej: silentalex88 / fotolia.com)

"Hutan Jerman" menjadi tempat kerinduan di era Romantik, dan "kesunyian hutan" menjadi lambang "semangat Jerman". Itu tidak ada hubungannya dengan hutan yang sebenarnya, romantisme adalah arus borjuasi yang tidak aman di kota-kota, dan itu terpecah antara fiksi idilis yang moden, yang tidak pernah ada, dan kemodenan teknikal, yang banyak menyederhanakan, tetapi juga membawa kerahsiaan dan kesibukan dengannya. Selama ini ada profesi yang sangat penting pada masa itu, tetapi kini hampir hilang sepenuhnya.

penuai

Hari ini kita mengetahui sosok Dewi Maut sebagai penuai, yang memotong orang seperti tangkai gandum dengan sabitnya. Templat kiasan kematian ini adalah kerja manual yang sukar. Penuai cukup rendah dalam hierarki pertanian. Mereka adalah pekerja ladang yang menuai bijirin dengan sabit atau sabit. Selalunya pekerja bermusim mengembara dari ladang ke ladang dan menawarkan perkhidmatan mereka. Mereka membawa alat mereka bersama mereka. Mereka hanya mendapat kerana biji-bijian rai, barli dan gandum matang pada waktu yang berlainan. Ditambah dengan ini adalah suhu yang berbeza di gunung dan lembah, dataran yang dijemur sinar matahari dan sisi utara yang teduh, yang menyebabkan waktu panen awal atau akhir, bahkan dengan varietas yang sama.

Penuai adalah pekerjaan khas pertanian pra-bermotor, tidak semestinya pada Zaman Pertengahan. Jumlah penuai di Reich Jerman meningkat dengan pesat setelah tahun 1871. "Orang-orang Saxon" ini bergerak secara besar-besaran dari daerah-daerah miskin secara struktural di sebelah timur Elbe ke Magdeburg Börde, di mana mereka menuai bit gula di tanah yang paling subur di empayar. Mereka tidak memotongnya, tetapi menggali mereka, tetapi nama itu dipertahankan. Penuai musiman tinggal di berek penuai yang terburu-buru, yang kini menjadi monumen seni bina.

Tidak ada penuai di Eropah Tengah hari ini. Dengan penuai gabungan, profesion ini mati dan penempaan sabit juga kehilangan kepentingannya. Memotong dengan tangan sering diperlukan untuk memelihara biotop padang rumput yang kaya dengan spesies. Oleh itu, Persekutuan untuk Alam Sekitar dan Pemuliharaan Alam Jerman (BUND e.V.) dan Kesatuan Pemuliharaan Alam Jerman (NABU) oleh itu sukar mencari orang yang boleh menggunakan sabit atau sabit. Tepi sabit mesti berada pada sudut tertentu ke rumput atau biji-bijian dan juga ke bumi sehingga dapat memotong bukannya menggali ke tanah. Kaedah ini mesti dipelajari dan dilatih terlebih dahulu. Di India dan Afrika penuai masih berleluasa.

Pembuat padang rumput

Pembuat padang rumput mencipta tanah yang dapat digunakan untuk pertanian. Ia wujud sejak Zaman Pertengahan hingga zaman moden. Profesion ini terkenal dari Ravensberg, tetapi juga di Westphalia Timur dan Jerman Utara.

Di Tanah Ravensberger, banyak sungai dan sungai yang lebih kecil melintasi lembah. Zaman ais membentuk lembah-lembah yang berlubang atau berlekuk ini (Sieken). Pada zaman moden awal, tanah pertanian dan padang rumput menjadi langka, kerana banyak orang menetap di sini untuk menggunakan tanah loess berat. Pada abad ke-16, Wiskenmaker (pembuat padang rumput) bekerja di sini. Mereka memotong tepi lembah dengan curam, mengalihkan aliran ke samping dan membuat kawasan hijau yang saling terhubung satu sama lain, cukup untuk dua hingga tiga pemotongan setahun - semuanya dengan alat seperti sekop dan sekop. Pohon muncul di tebing curam, yang digunakan penduduk tempatan sebagai kayu pembinaan dan bahan pemanasan. Oleh itu, kawasan yang sangat kaya dengan spesies ini bukanlah pemandangan semula jadi.

Pada masa ini, beech dan oak tua, yang ditanam secara khusus oleh para petani, berdiri di tepi lumpur curam yang dibuat oleh pembuat padang rumput. Mereka tidak hanya berfungsi sebagai kayu bakar, tetapi juga sebagai tempat perlindungan ternak dan sebagai pagar. Kegiatan pembuat padang rumput ini telah diturunkan dari abad ke-19. Ratusan lelaki dari Sudenburg dan Oldendorf berpindah ke Prussia, Silesia, Poland dan bahkan Rusia untuk membuat tanah pertanian dengan tangan mereka sendiri. Di Gifhorn di kawasan yang sekarang merupakan Lower Saxony, pada tahun 1840 mereka membuat 3.500 hektar Rieselwiesen yang diairi. Antara lain, ini digunakan untuk pemeliharaan lebah. Dengan munculnya mesin pertanian bermotor, tidak ada keperluan lagi untuk pembuat padang rumput.

Sesiapa yang mencuri anggur dari kebun anggur harus mengharapkan hukuman yang berat sekiranya penjaga kebun anggur menangkapnya. (Imej: JackF / fotolia.com)

Penjaga kebun anggur

Pada Zaman Pertengahan, antara awal pematangan anggur dan penuaian anggur, vintaj itu dilarang. Selama ini ladang anggur ditutup. Penjaga kebun anggur memastikan bahawa tidak ada orang yang tidak dibenarkan memasuki mereka. Duke Albrecht II menyebutkan penjaga kebun anggur ini dalam Ordinan Anggur Austria 1352.

The Guardians mempunyai kekuatan yang luas. Contohnya, mereka dibenarkan membunuh sesiapa sahaja yang memasuki kebun anggur yang dijaga dengan senjata. Sesiapa yang mencuri tiga anggur sekalipun dapat disebut sebagai "orang berbahaya". Di hadapan masyarakat Abad Pertengahan, di mana perdagangan dan komunikasi berlaku secara bersemuka, ini sama dengan pengucilan sosial. Sesiapa yang menentang penangkapan oleh penjaga kebun anggur dinyatakan dilarang. Perintah Penjaga Austria 1707 bahkan menetapkan bahawa pencuri anggur harus memotong telinga atau tangan dicincang, bergantung pada ukuran pencurian.

Tanda-tanda yang diperbuat daripada jerami dan kayu menunjukkan bahawa kebun anggur ditutup, yang merupakan kontemporari untuk tanda "tidak masuk" kami. Penjaga hanya dibenarkan menjadi lelaki yang dibebaskan dari hukuman, yang tidak mematuhi undang-undang, yang sihat secara fizikal dan yang mengetahui daerah itu. Penjaga dibayar dengan baik dan pekerjaan itu meningkatkan prestij sosial mereka.

Mereka harus bersumpah dengan perintah penjaga untuk melakukan tugas mereka siang dan malam dan tinggal di pondok di kebun anggur pada waktu bekerja. Pada mulanya ia adalah rumah kecil sederhana yang terbuat dari jerami dan anggur, kemudian pemilik kebun membina tempat tinggal tetap untuk mereka. Pondok-pondok itu kebanyakannya disamarkan untuk mengejutkan bakal pelanggar undang-undang. Diketahui adalah tiang penjaga yang terbuat dari batang pohon, yang di dalamnya roda pengikat dipasang di bahagian atas, yang dijaga oleh wali untuk meninjau negara itu bagi penceroboh. Tiang penjaga seperti itu dibuat dari pinus hitam berkaki berhampiran Vienna.

Penjaga memakai kapak, juga dikenal sebagai tongkat penjaga, dan pedang. Pada zaman moden, gudang penjaga kebun anggur diperluas untuk merangkumi pistol dan senapang. Senjata api jarang digunakan untuk membunuh pencuri. Sebaliknya, mereka berfungsi untuk menakutkan mereka yang terperangkap dalam perbuatan itu. Tugas pengawal adalah untuk menangkap banduan dan menyerahkannya kepada pihak berkuasa. Pada hari-hari awal, mereka menyerahkan penjahat kepada pemilik kebun anggur, dan kemudian kepada polis. Mereka menerima bonus untuk pencuri yang telah diekstradisi, yang pada masa itu disebut Stinglgeld. Penjaga memakai tanduk isyarat, yang dikenali di Traiskirchen sebagai Hiatapfoazn, serta cambuk, Hiatagoassln. Mereka juga mengusir burung seperti jalak dan sariawan yang menimpa kebun anggur.

Tempoh larangan itu berakhir pada 10 Oktober. Keretakan serbuk hitam menunjukkan bahawa kebun anggur dibuka semula. Para penjaga bergerak ke tempat-tempat dan disambut dengan sungguh-sungguh. Selalunya kemasukan penjaga ini bertepatan dengan festival penuaian.

Profesion penjaga wujud sehingga tahun 1970-an. Dua penjaga terakhir yang bertugas di Rust am See terutama mengejar burung. Festival penjaga lama telah diadakan di Austria sejak tahun 1990-an. Beberapa pondok kebun anggur telah dipulihkan untuk menyampaikan sejarah budaya ini kepada pengunjung.

Akar sepps dan wanita herba

Nama profesion yang pernah dikenali ini seperti Waldschrat atau Dorfdepp. Nama lain, pengumpul akar, juga terdengar seperti pemakan miskin yang menggali tanaman dari bumi agar tidak kelaparan.

Pada intinya, mereka adalah pengumpul ramuan. Bercanggah dengan idea wanita ramuan atau penyihir ramuan kebanyakannya, tetapi tidak hanya itu, lelaki melakukan aktiviti ini. "Mengumpul" adalah kerja keras yang sukar. Akarnya harus digali dengan utuh - dengan sekop kecil, kapak atau bahkan dengan tangan kosong.

Pengumpul akar dari Arnsdorf di Silesia Bawah menjadi terkenal. Mereka menggali tumbuhan yang tumbuh di Giant Mountains. Farmasi tempatan kemudian memprosesnya

  • Teh,
  • Mengurap,
  • Tampal,
  • Warna,
  • Perut turun
  • dan juga membuat minuman keras herba dari mereka.

Theodor Fontane menulis pada tahun 1891 dalam "The Last Laboratory" mengenai pengumpul ramuan terakhir. (Gambar: Heike Jestram / fotolia.com)

Pada tahun 1690 pengumpul ramuan seperti itu digambarkan:
"Dia adalah sosok yang aneh - tinggi, berpakaian serba hijau, dengan karangan bunga yang kuat dari semua jenis ramuan di kepalanya dan janggut yang sama kuatnya. Ular hidup digantung di lehernya; dia membiarkan mereka menggigitnya hingga dia menunjukkan sifat penyembuhan dari lemak ular yang dengannya dia mengoles luka gigitan segar. Dia mempunyai pelbagai ramuan herba dengannya. Dikatakan bahawa dia bahkan mempunyai ubat untuk mantra. "(Poznaj swój kraj, No. 12/2002, hlm.27)

Penurunan pengumpul akar mempunyai alasan yang sama dengan penghujung penjual racun tikus dan penyembuh perjalanan di pameran: kawalan ubat dengan prosedur ujian rasmi. Pada tahun 1843 peraturan perdagangan di bawah Friedrich Wilhelm II hanya membenarkan produk ubat yang diluluskan secara rasmi. Sepps akar yang masih hidup berhak untuk menyimpan herba mereka seumur hidup (iklan meninggal dunia), tetapi pengganti tidak dibenarkan. Theodor Fontane menulis pada tahun 1891 mengenai pembantu makmal terakhir Krummhübel, Ernst August Zölfel. Dia adalah salah satu yang terakhir dalam profesionnya.

Pemotong tanda hutan

Pemotong tanda hutan bertanda jalan di hutan. Kegiatan mereka diturunkan terutama dari kawasan Dresden. Pembentukan rangkaian jalan raya seperti ini telah berlangsung selama berabad-abad. Pada awal zaman moden, rute dari Abad Pertengahan diukur, dipetakan, dikembangkan dan dikembangkan. Pemotong tanda hutan mengukir simbol ke dalam kulit pokok. Untuk melakukan ini, mereka memotong sebatang kulit kayu, mengukir bentuk masing-masing ke dalam kayu dan melukisnya dengan warna merah.

The Dresdner Saugarten

Pada tahun 1560, Johannes Humelius merancang rangkaian jalan dalam bentuk bintang di sekitar Dresdner Saugarten. Lapan paksi berlari dari teras ini pada jarak 45 darjah. Terdapat juga lima jalur bulat dalam formasi sepusat - dua dari salib hingga enam dari salib. Pada tahun 1589 rangkaian lengkap muncul di peta Dresden Heath. Tujuan sistem ini adalah perburuan yang mudah, kerana tanahnya adalah tempat berburu para pemilih Dresden. Lebih 270 simbol hitam bertanda jambatan, bukit, mata air dan sebagainya. Kira-kira sepuluh simbol ukiran tangan ini masih dapat dijumpai di heather hari ini.

Tanda-tanda pokok yang dipotong oleh pelukis hutan dulu adalah papan tanda biasa di hutan. (Gambar: Bernd Heinze / fotolia.com)

Renjer

Kami mengenali ranger dari novel Leather Stocking dan watak Karl May seperti Old Firehand. Dalam permainan permainan peranan fantasi, dia memiliki tempat tetap sebagai pejuang jarak jauh dalam kumpulan pemain pseudo-abad pertengahan. Sebagai manusia buatan sendiri yang hidup dari perburuan haiwan bulu dan memperoleh keuntungan sendiri, dia akan berakhir di penjara sebagai pemburu haram di Eropah Tengah pada Zaman Pertengahan dan awal zaman moden. Sebenarnya, penjaga ini pertama kali muncul di Amerika, di mana hak berburu dan hak istimewa bangsawan tidak ada.

Orang-orang ini, juga disebut Mountain Men atau "coureur des bois" dalam bahasa Perancis, berpindah dari tanah jajahan di pantai timur ke barat, ke tasik besar, ke Pegunungan Rocky atau hutan Kanada yang tidak berkesudahan. Mereka tinggal bersama orang India dan bertukar bulu di cawangan syarikat perdagangan besar.

Coureurs yang pertama dikenali ialah Médard Chouard, juga dikenali sebagai Sieur des Groseilliers, dan Pierre-Esprit Radisson. Pada tahun 1660 mereka kembali dari tasik besar ke perkampungan Trois-Riviéres di Perancis dengan 60 buah kano bulu. Rangers adalah perintis pertama di Barat dan mereka membuka jalan perdagangan di darat yang merupakan wilayah yang belum dipetakan untuk orang Eropah. Perniagaannya hebat. Haiwan bulu suka

  • Lynxes,
  • Berang,
  • Berang,
  • marten
  • atau rakun

masih banyak.

Berang-berang itu menjadi sasaran popular perangkap kerana bulunya, dan sekarang merupakan spesies yang dilindungi. (Imej: Stan / fotolia.com)

Mereka yang mempunyai keberanian untuk berpaling di kota-kota di sebelah timur dan tinggal di padang belantara dapat memperoleh hidung yang kaya. Tetapi tidak lama kemudian, banyak penjaga tidak lagi berminat dengan keuntungan, kerana mereka kehilangan kepercayaan terhadap keuntungan sebagai ukuran semua perkara. Ketika mereka menukar bulu mereka, mereka membuang wang di festival dengan rakan India mereka. Kemudian mereka kembali ke hutan untuk hidup dalam kebebasan, jauh dari birokrasi sehari-hari. Itu menjadi tujuan hidupnya.

Zaman kegemilangan ranger Perancis berakhir apabila Syarikat Teluk Hudson sendiri maju ke barat. Bekas pemburu bulu bebas kini bekerja sebagai pekerja syarikat besar. Ranger mengalami ledakan hebat pada awal abad ke-19, ketika topi berang-berang sedang bergaya di Eropah. Namun, menjelang tahun 1820-an fesyen ini sudah berakhir dan banyak pemburu bulu berhenti kerja.

Pada abad ke-19, perangkap bebas (perangkap) muncul lagi, Gunung Lelaki Pergunungan Rocky. Ketika warga kota-kota di Timur bertemu dengan anak lelaki alam ini, dua dunia bertemu. Berpakaian bulu dan suede, dengan janggut yang merajalela dan pisau panjang, mereka tampak pada kaum borjuasi di New York atau Chicago sama "liar" dengan orang India, dengan orang-orang Mountain Men hidup dalam persahabatan. Mereka sering berkahwin dengan wanita India. James Feminore Cooper menjadikan ranger abadi dalam novel Leather Stocking pada tahun 1821.

Rangers dan perangkap juga memburu dan tinggal di padang belantara Pegunungan Rocky. (Imej: John Hoffman / fotolia.com)

Pembakar jelaga, pembakar resin dan pembakar smear

Pembakar jelaga adalah salah satu profesion yang telah mati di hutan. Pembakar jelaga pinus membakar kerucut dari konifer, kayu berus dan serutan pinus dan menambahkan serat resin, sisa yang timbul ketika resin pokok diekstraksi. Abu yang tersisa disebut jelaga pinus, karbon yang hampir murni. Jelaga berfungsi sebagai asas untuk cat, dakwat pencetak dan cat kasut, dan tinta juga dapat dibuat dari itu.

Pembakar jelaga mengusahakan tanur yang bertumpu pada asas batu. Perangkap jelaga terletak di sebelah kompor dan di sinilah asap terkumpul, yang ditarik masuk ke dalam bilik dari bukaan di bahagian belakang dapur. Jelaga itu kini melekat pada dinding di bilik jelaga dan di sana pembakar jelaga itu mematikannya. 50 kilogram lemak menghasilkan hingga enam kilogram jelaga.

Ledakan moden awal

Pembakar jelaga sangat penting pada awal era moden dan ini disebabkan oleh mesin cetak Gutenberg. Tanpa karbon halus yang dihasilkan dalam peleburan jelaga, percetakan besar-besaran buku dan risalah tidak akan mungkin dilakukan. Hanya dalam revolusi industri, pengeluar karbon hitam kehilangan nilai. Kerana pembakaran industri arang batu memerlukan usaha yang lebih sedikit.

Apa yang dibuat pembakar jelaga?

Pembakar jelaga tidak menjadi kaya, tetapi juga tidak menggerogoti kain lapar. Pertama sekali, dia harus banyak melabur dalam bahan bakar, kompor, pembantu, cukai dan faedah. Intinya ialah pondok bersaiz sederhana yang menghasilkan sekitar 40 kuintal jelaga setahun membawa pendapatan yang cukup untuk membiayai kehidupan. Hanya sedikit pembakar jelaga yang bekerja di tanur. Sebilangan besar mereka bekerja pada masa yang sama dengan Harzers atau Pechsieder, kadang-kadang mereka juga bergaul dengan pembakar arang.

Harzer

Harzers mengekstrak resin dari pokok, terutama yang menggunakan pinus. Mereka mengeluarkan kulit kayu dari batang dan memotong kayu di bawahnya. Pokok yang cedera mengeluarkan resin, orang-orang Harz menangkapnya, mengumpulkannya dan memprosesnya lebih jauh. Harzen diatur dengan ketat di seluruh Jerman, karena selalu bersaing erat dengan kehutanan, karena de-resinifikasi membuat kayu hampir tidak berharga sebagai kayu.

Pitch boiler dan gris burner

Dandang jelaga sering berfungsi sebagai dandang pitch dan pembakar smear pada masa yang sama. Mereka membakar getah pokok untuk membuat pelincir dan menggunakannya untuk membekalkan kilang bir yang menutup tong mereka, ahli farmasi yang membuat minyak sari dari itu, dan tukang daging yang mengeluarkan rambut binatang untuk disembelih dengan nada hancur.

Pembakar arang

Harus ada hantu di Black Forest, lelaki kaca kecil. Pembakar arang Peter pergi ke sini kerana Peter membenci kerja keras dan kotornya, yang tidak membawanya kekayaan atau pengiktirafan. Kemudian dia bertemu dengan semangat hutan yang lebih teruk lagi, Michel Belanda. Perjanjian dengan roh memberi Peter kekayaan, tetapi juga hati yang dingin di dadanya, sehingga dia tidak merasakan kegembiraan atau kesedihan. Kisah dongeng "Hati Dingin" oleh Wilhelm Hauff dari tahun 1827 lebih banyak berkaitan dengan dunia nyata daripada kisah dongeng Brothers Grimm dan menamakan tiga profesion lama: Lelaki kaca itu mengingatkan pada pondok peniup kaca di Hutan Hitam, Peter adalah pembakar arang batu, dan Holländermichel adalah lambang para tukang yang membawa batang pokok dari Swabia ke Rotterdam dan Amsterdam.

Dari segi sejarah sosial, kisah dongeng banyak ditawarkan. Romantisisme adalah genre seni yang berubah dari zaman feudal menjadi masyarakat industri. Pada awal abad ke-19, sebagai pembakar arang, Peter berada di dahan yang baru saja dipotong. Pembakar arang ini masih ada, tetapi arang batu coklat dan keras semakin menggantikan kilang penyulingan arang dan mesin wap. Inilah salah satu sebab mengapa Peters kehilangan kariernya dan tidak membawa keuntungan atau status.

Pembakar arang mempunyai salah satu pekerjaan yang kotor dan oleh itu tidak mempunyai kedudukan yang tinggi. (Gambar: Stihl024 / fotolia.com)

Di Hutan Hitam, Köhlers menghasilkan arang dalam tanur, terutama untuk besi peleburan, tetapi juga untuk pembuatan kaca dan memproses logam berharga. Untuk menghasilkan logam dan kaca, arang diperlukan kerana suhu api yang terbuat dari kayu bakar tidak mencukupi. Kohler tidak pernah dihormati dan hidup dalam kemiskinan relatif. Mereka mempunyai reputasi buruk seperti semua orang yang menghabiskan sebahagian besar hidup mereka di luar kampung dan komuniti bandar. Kemudian ada kotoran. Walaupun keadaan kebersihan pada zaman moden awal umumnya tidak memadai, pembakar arang, yang berbau asap di setiap liang dan jelaga yang menempel pada setiap kulit yang telanjang, dianggap sama tidak dapat dipertikaikan seperti penyamak atau kulit. Anda memerlukannya, tetapi anda tidak mahu banyak berhubungan dengannya.

Hari ini, pondok arang batu yang dibina semula di Harz, Black Forest atau Deister mengingatkan industri ini yang pernah ada di kawasan hutan. Mereka juga mengingatkan kita betapa salahnya unjuran "hutan Jerman" hari ini, yang biasanya membayangkan "masa lalu yang baik" sekitar tahun 1800. Di mana hari ini pelancong menikmati mistik gelap hutan cemara, hutan ini hampir ditebang 200 tahun yang lalu. Hanya apabila perdagangan pembakar jelaga, pembakar arang dan tukang tidak lagi penting, hutan dapat tumbuh semula.

Ahli perajin

Perjanjian Lama melaporkan bahawa Hiram, raja Tirus, menyerahkan pohon-pohon aras dengan rakit di seberang Laut Mediterania kepada Raja Salomo dari Israel. Orang Rom memperoleh kayu dari Corsica dalam bentuk rakit. Pada akhir Abad Pertengahan, pertumbuhan penduduk menyebabkan kekurangan kayu, terutama di kota-kota yang sedang berkembang, dan pembinaan dan kayu bakar harus diangkut dari jauh. Kaedah paling mudah dan terkadang hanya untuk memindahkan balak berat adalah melalui air yang mengalir. "Orang-orang yang tinggal dengan Kinzig, terutama dengan Wolfach, memberi makan diri mereka dengan kayu besar yang mereka terapung di perairan Kinzig menuju Strasbourg, dan memperoleh banyak wang setiap tahun" tulis Sebastian Münzer pada tahun 1544 tentang arung jeram di Black Forest .

Seawal tahun 926, orang Hungari memotong kayu di Hutan Hitam untuk membina rakit dengannya. Sehingga Abad Pertengahan, Hutan Hitam adalah hutan purba yang jarang penduduknya, tetapi ia menyediakan sumber daya penting yang banyak: kayu. Itu digunakan untuk membuat arang, orang menggunakannya untuk membina rumah dan menggunakannya di lombong. Mereka membuat sebahagian besar objek sehari-hari mereka dari kayu, paip air serta gerbong, pemegang kapak dan perabot.

Kayu itu menarik orang ke Hutan Hitam. Pada Zaman Pertengahan Tinggi, profesion tukang baru berkembang. Tanda dagangannya adalah topi hitam dengan selendang lebar, sarung tangan hingga ke perut dan seluar kulit. Tukang kayu itu mengikat batangnya dengan batang willow, tugas yang sukar kerana rakit itu terkena beban berat - dari selekoh sungai, arus, batu dan halangan lain.

Di beberapa kawasan, kayu balak masih banyak dipasang di industri kayu hingga kini. (Imej: Friedberg / fotolia.com)

Cangkuk rakit adalah alat penting bagi tukang. Dengan itu dia melonggarkan kayu yang telah menjadi baji. Aktiviti ini dipanggil "meletupkan". Ia sangat berbahaya kerana tukang perahu juga boleh jatuh ke dalam air yang mengamuk dan dibunuh oleh batangnya. Musim berlangsung dari musim bunga hingga musim luruh, pada musim sejuk tukang membuat alatnya, misalnya menjepit baji dan jepit.

Belanda memerlukan kayu dari Hutan Hitam, dan sungai-sungai menawarkan cara terbaik untuk menghantar kayu balak yang berat. Pengrajin mengikat batang pokok bersama-sama untuk membuat rakit, lalu mereka bergerak ke arah Sungai Rhine ke Belanda, di mana sungai itu mengalir ke Rotterdam. Rakit lembah kecil di lembah sampingan datang ke pelabuhan rakit dan diikat bersama untuk membentuk rakit besar yang berisi hingga 200 batang. "Cemara Belanda" dari Hutan Hitam didambakan, tinggi dan lurus dan mereka menawarkan bahan terbaik untuk tiang kapal layar.

Kayu masih merupakan industri penting di Hutan Hitam, tetapi landasan kereta api dan trak membuat pengrajin menganggur. Rakit terakhir meninggalkan Schiltach pada tahun 1894 dan Wolfach pada tahun 1895. Jalan tukang dari Lossburg ke Wolfach adalah peringatan akan perdagangan lama ini. Di tempat lain di Jerman, arung jeram berterusan hingga tahun 1950-an. (Dr. Utz Anhalt)

Tags.:  Badan-Batang Tubuh Amalan Naturopathic Naturopati